Pengertian, Fungsi dan Lokasi Makrofag

Makrofag adalah sel darah putih yang menelan dan mencerna patogen. Makrofag terbentuk dari sel-sel darah putih yang disebut monosit. Monosit adalah tipe terbesar dari sel darah putih. Monosit diproduksi dalam sumsum tulang dan beredar di dalam darah di mana saja dari satu sampai tiga hari. Sel-sel ini keluar pembuluh darah dengan melewati pembuluh darah endotelium untuk masuk ke dalam jaringan. Setelah mencapai tujuan mereka, monosit berkembang menjadi makrofag atau menjadi sel-sel kekebalan lainnya yang disebut sel dendritik. Sel dendritik membantu dalam pengembangan kekebalan antigen.

Makrofag fagositosis

Makrofag fagositosis

Fungsi Makrofag

  • Makrofag membantu dalam mediasi sel atau kekebalan adaptif dengan menangkap dan menyajikan informasi tentang anti gen asing pada sel-sel kekebalan yang disebut limfosit. Hal ini memungkinkan sistem kekebalan tubuh untuk melindungi terhadap serangan di masa depan dari penjajah yang sama.
  • Makrofag terlibat dalam fungsi lainnya di dalam tubuh, termasuk produksi hormon, homeostasis, regulasi imun, dan penyembuhan luka.
  • Makrofag secara aktif menghilangkan sel-sel mati dan rusak, bakteri, sel-sel kanker, dan puing-puing selular dari tubuh. Proses di mana makrofag menelan dan mencerna sel dan patogen disebut fagositosis.

Fagositosis adalah bentuk endositosis di mana materi ditelan dan dihancurkan oleh sel. Proses ini dimulai ketika makrofag ditarik ke zat asing oleh adanya antibodi. Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh limfosit yang mengikat zat asing (antigen), menandainya untuk kehancuran. Setelah antigen terdeteksi, makrofag mengirimkan proyeksi yang mengelilingi dan menelan antigen (bakteri, sel mati) melampirkan itu dalam vesikel. Vesikel yang melekat mengandung antigen disebut fagosom. Lisosom dalam sekering makrofag dengan fagosom membentuk fagolisosom. Lisosom adalah kantung membran enzim hidrolitik dibentuk oleh badan golgi yang mampu mencerna bahan organik. Isi enzim lisosom dilepaskan ke fagolisosom dan zat asing dengan cepat terdegradasi. Bahan terdegradasi kemudian dikeluarkan dari makrofag.

Lokasi Makrofag

Makrofag ditemukan di hampir setiap jaringan dalam tubuh. Lokasi makrofag yang berada dalam tubuh termasuk:

  • Central Nervous System. Mikroglia adalah sel-sel glial ditemukan pada jaringan saraf.
  • Jaringan adiposa. Makrofag dalam jaringan adiposa melindungi terhadap mikroba dan juga membantu sel adiposa untuk menjaga sensitivitas tubuh terhadap insulin.
  • Sistem integumen. Sel langerhans adalah makrofag di kulit yang melayani fungsi kekebalan tubuh dan membantu dalam perkembangan sel-sel kulit.
  • Ginjal. Makrofag pada ginjal membantu menyaring mikroba dari darah dan membantu dalam pembentukan saluran.
  • Limpa. Makrofag untuk menyaring sel darah merah rusak dan mikroba dari darah.
  • Sistem limfatik.  Makrofag disimpan di daerah pusat (medula) dari kelenjar getah bening penyaring getah bening mikroba.
  • Sistem Reproduksi. Makrofag bantuan gonad dalam pengembangan sel kelamin, perkembangan embrio, dan produksi hormon steroid.
  • Pencernaan Sistem. Makrofag dalam usus memantau lingkungan melindungi terhadap mikroba.
  • Paru. Makrofag ada dalam paru-paru, yang dikenal sebagai makrofag alveolar, menghilangkan mikroba, debu, dan partikel lainnya dari permukaan pernapasan.
  • Tulang. Makrofag dalam tulang dapat berkembang menjadi sel-sel tulang yang disebut osteoklas. Osteoklas membantu untuk memecah tulang dan untuk menyerap dan mengasimilasi komponen tulang.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *