Macam Plasmodium Sporozoa

Nama ‘proto-zoa’ secara harfiah berarti ‘hewan pertama’ dan sistem klasifikasi awal dikelompokkan protozoa sebagai anggota basal dari kerajaan hewan. Namun, mereka diakui sebagai kumpulan diskrit berdasarkan unicellularlity mereka dan ditugaskan untuk takson Protozoa (tapi masih selalu digambarkan sebagai batang pohon hewan hidup). Anggota Protozoa subkingdom cukup berbeda; memang takson tidak pernah dianggap sebagai kumpulan alami organisme melainkan salah satu dari kenyamanan. Baru-baru ini, protozoa telah diklasifikasikan bersama dengan beberapa kelompok alga dan jamur di kerajaan Protista (protozoa mewakili protista motil). Terlepas dari sistem klasifikasi kontemporer, kebanyakan teks parasitologi terus menggunakan nama protozoa untuk alasan historis.
Protozoa adalah organisme eukariotik (dengan inti yang terikat membran) yang ada sebagai struktural dan fungsional sel-sel individual independen (termasuk spesies yang suka berteman koloni atau bentuk). Tidak ada telah mengadopsi karakteristik organisasi somatik multiseluler organisme metazoan. Sebaliknya, protozoa telah dikembangkan relatif kompleks subselular fitur (membran & organel) yang memungkinkan mereka untuk bertahan dari kerasnya lingkungan mereka. Kebanyakan protozoa adalah organisme mikroskopis, hanya beberapa tumbuh ke ukuran yang cukup besar untuk dapat dilihat dengan mata telanjang. Sebagai eukariota uniseluler, protozoa menampilkan semua aktivitas kehidupan yang sama pentingnya dengan eukariota metazoan yang lebih tinggi: mereka bergerak untuk bertahan hidup, pakan dan berkembang biak.

Keanekaragaman Hayati

Empat kelompok utama protozoa diakui atas dasar gerak mereka menggunakan subselular dan cytoskeletal fitur khusus:

Amuba

Amuba menggunakan pseudopodia (tunggal: pseudopodium) merayap atau merangkak di atas substrat padat. Pseudopodia (atau ‘kaki palsu’) ekstensi seperti benang atau seperti balon sementara dari membran sel di mana protoplasma sungai. Gerak amoeboid serupa telah diamati pada sel-sel dari berbagai bentuk kehidupan, terutama sel fagosit (misalnya makrofag manusia).

Flagelata

Flagelata menggunakan memanjang flagella (tunggal: flagela) yang berombak-ombak untuk mendorong sel melalui lingkungan cair. Flagela adalah ‘cambuk seperti’ ekstensi dari membran sel dengan inti dari mikrotubulus diatur dalam 2 + 9 konfigurasi khusus (2 mikrotubulus pusat tunggal yang dikelilingi oleh 9 doublet perifer). Konfigurasi ini dilestarikan sepanjang biologi eukariotik, banyak organisme menghasilkan sel-sel flagellated (misalnya spermatozoa manusia).

Ciliata

Ciliates menggunakan banyak silia kecil (tunggal: silia) yang berombak-ombak gelombang yang memungkinkan sel untuk berenang di cairan. Cilia adalah ‘rambut seperti’ ekstensi dari membran sel mirip dalam konstruksi flagela tetapi dengan interkoneksi unsur basal memfasilitasi gerakan sinkron. Sel-sel bersilia yang ditemukan dalam jaringan dan organ khusus dalam berbagai bentuk kehidupan yang lebih tinggi lainnya (misalnya sel epitel bronkus manusia).

Sporozoa

Sporozoa (‘spora-pembentuk’) awalnya diakui tidak atas dasar gerak mereka, tapi karena mereka semua membentuk spora non-motil sebagai tahap transmisi. Studi terbaru, bagaimanapun, telah menunjukkan bahwa banyak tahap pra-spora bergerak menggunakan pegunungan bergelombang kecil atau gelombang di membran sel menyampaikan gerakan meluncur ke depan, tetapi mekanisme yang sebenarnya terlibat belum diketahui.

Sporozoa
Sporozoa

Protozoa keanekaragaman hayati (atau kekayaan spesies) termasuk jumlah (atau estimasi) dari sekitar 32.000 yang masih ada (hidup) dan spesies lain 34.000 punah (fosil) spesies (terutama foraminifera). Dari mereka yang hidup hari ini, 21.000 spesies organisme terjadi sebagai hidup bebas di lingkungan perairan atau daratan, sedangkan 11.000 spesies yang tersisa parasit dalam vertebrata dan invertebrata host. Ada sekitar 6.900 spesies mendera (1.800 parasit, 5.100 hidup bebas), 11.550 spesies amuba (250 parasit, 11.300 hidup bebas), 7.200 spesies Ciliata (2.500 parasit, 4.700 hidup bebas) dan 5.600 spesies sporozoan (semua parasit).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *