Perbedaan Sentrosom dan Sentriol

Perbedaan Sentrosom dan Sentriol

A. Sentrosom

Sentrosom terletak di sitoplasma biasanya dekat dengan inti. Sentrosom terdiri dari dua sentriol – berorientasi tegak lurus satu sama lain yang tertanam dalam massa bahan amorf yang mengandung lebih dari 100 protein yang berbeda. Kejadian ini digandakan ketika berlangsung dari siklus sel. Tepat sebelum mitosis, dua sentrosom bergerak terpisah sampai mereka berada di sisi berlawanan dari inti. Sebagai hasil mitosis, mikrotubulus tumbuh dari setiap Sentrosom dengan ditambah mereka berakhir berkembang ke arah pelat metafase. Kelompok mikrotubulus ini disebut serat gelondong.

Sentrosom
Sentrosom

Sentrosom serat gelendong memiliki tiga tujuan:

  • Beberapa melampirkan satu kinetokor dari angka dua dengan yang tumbuh dari sentrosom berlawanan mengikat kinetokor lain angka dua itu.
  • Beberapa mengikat lengan kromosom.
  • Yang lain terus tumbuh dari dua sentrosom sampai mereka memperpanjang antara satu sama lain di wilayah tumpang tindih.

Pembuatan serat serabut sentrosom adalah sebagai berikut , perakitan kromosom pada pelat metafase pada metafase. Mikrotubulus melekat pada sisi berlawanan dari angka dua mengecilkan atau tumbuh sampai mereka dengan panjang yang sama. Motor mikrotubulus melekat pada kinetochores memindahkan mereka menjelang akhir minus menyusut mikrotubulus (dynein) dan menuju ditambah akhir perpanjangan mikrotubulus (kinesin). Lengan kromosom menggunakan kinesin yang berbeda untuk pindah ke pelat metafase. pemisahan kromosom pada anafase. Bagian kinetochores terpisah dan, membawa kromatid mereka terpasang, bergerak sepanjang mikrotubulus yang dengan cara ini kromatid berakhir di kutub yang berlawanan.

Fungsi sentrosom adalah sebagai berikut:

  • Sentrosom berperan dalam pembentukan serat serabut
  • Pada sel hewan pada pembentukan jaringan mikrotubulus yang berpartisipasi dalam membuat sitoskeleton, Memisahkan molekul mRNA sehingga mereka masuk ke hanya salah satu dari dua sel anak yang dihasilkan oleh mitosis. Dengan cara ini, dua sel anak bisa masuk jalur yang berbeda diferensiasi meskipun mereka mengandung genom identik. Dan Posisi Sentrosom dapat menetapkan titik di mana akson akan tumbuh pada perkembangan neron.

B. Sentriol

Sentriol merupakan satu dari sepuluh organel sel, yang mana oragnel-organel sel tersebut adalah sentriol, mitokondria, ribosom, lisosom, retikulum endoplasma, badan golgi, sitoskeleton, badan mikro, plastida dan vakuola. Sentriol merpakan organel sel yang berperan dalam proses pembelahan sel yang mengatur arah gerak kromosom. Struknya meliputi sekelompok mikrotubulus yang terdiri dari sembilan tripet yang membentuk satu kesatuan yang disebut sentrosom.

Sentriol
Sentriol

Setiap Sentrosom berisi sepasang sentriol. Sentriol dibangun dari 9 mikrotubulus yang berbentuk silinder , yang masing-masing telah melekat padanya 2 mikrotubulus parsial. Foto di bawah ini adalah mikrograf elektron yang menunjukkan penampang dari sebuah sentriol dengan sembilan triplet mikrotubulus. Pembesaran fotnya adalah sekitar 305.000 kali.
Ketika sel memasuki siklus sel , masing-masing sentriol diduplikasi. Sebuah anak sentriol tumbuh dari sisi setiap induk sentriol. Jadi sentriol replikasi – sama dengan seperti replikasi DNA yang terjadi pada waktu yang sama secara semikonservatif.
Mikrotubulus Fungsional tumbuh hanya dari sebuah induk. Ketika sel-sel induk membagi, satu sel anak tetap menjadi sel induk; yang lain terus untuk membedakan. Dalam dua sistem hewan yang telah diperiksa , sel yang menerima lama sentriol tetap menjadi sel induk sementara salah satu yang menerima apa yang telah asli anak sentriol melanjutkan untuk membedakan.

Fungsi sentriol adalah sebagai beikut:

  • Sentriol diperlukan untuk mengatur Sentrosom.
  • Dalam membelah sel, yang sentriol induk dapat melampirkan ke bagian dalam membran plasma membentuk tubuh basal.
  • Di hampir semua jenis sel, tubuh basal membentuk silia primer nonmotile.
  • Dalam sel-sel dengan flagela, mis sperma, flagela berkembang dari tubuh basal tunggal
  • Sementara sel sperma memiliki tubuh basal; telur tidak memilikinya. Jadi tubuh basal sperma sangat penting bagi pembentukan Sentrosom yang akan membentuk poros yang memungkinkan pembagian pertama zigot berlangsung.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *