Proses Respirasi Katabolisme

Reaksi katabolisme mengubah bahan bakar menjadi energi kimia sel, yang kemudian digunakan untuk memulai reaksi anabolik membutuhkan energi. ATP, molekul energi tinggi, pasangan anabolisme oleh pelepasan energi bebas. Energi ini tidak datang melalui kerusakan obligasi fosfat; sebaliknya, dilepaskan dari hidrasi kelompok fosfat. Reaksi anabolik membutuhkan energi. Reaksi kimia di mana perubahan ATP menjadi ADP memasok energi untuk proses metabolisme ini. Sel dapat menggabungkan reaksi anabolik dengan reaksi katabolisme yang melepaskan energi untuk membentuk siklus energi yang efisien.

Reaksi katabolisme
Reaksi katabolisme

Katabolisme adalah “menurun” proses di mana energi dilepaskan sebagai organisme menggunakan energi. Anabolisme dan katabolisme harus diatur untuk menghindari dua proses yang terjadi secara bersamaan. Setiap proses memiliki serangkaian hormon yang beralih proses ini dan mematikan. Hormon anabolik termasuk hormon pertumbuhan, testosteron dan estrogen. Hormon katabolisme termasuk adrenalin, kortisol dan glukagon. Keseimbangan antara anabolisme dan katabolisme juga diatur oleh ritme sirkadian, dengan proses seperti metabolisme glukosa berfluktuasi untuk mencocokkan periode normal hewan aktivitas sepanjang hari. Anabolisme adalah kebalikan dari katabolisme. Misalnya, sintesis glukosa merupakan proses anabolik, sedangkan penguraian glukosa adalah proses katabolisme. Anabolisme memerlukan masukan energi, digambarkan sebagai asupan energi (“menanjak”) proses.

Anabolisme dapat dilihat sebagai serangkaian proses metabolisme di mana sintesis molekul kompleks diawali dengan energi yang dilepaskan melalui katabolisme. Molekul kompleks diproduksi melalui proses yang sistematis dari prekursor kecil dan sederhana. Sebagai contoh, reaksi anabolik dapat dimulai dengan relatif sederhana prekursor molekul (dibuat sebelumnya oleh reaksi katabolisme) dan diakhiri dengan produk yang cukup kompleks seperti gula, lipid tertentu, atau bahkan DNA, yang memiliki struktur fisik yang sangat kompleks. Peningkatan kompleksitas produk reaksi anabolik juga berarti mereka lebih dari prekursor sederhana mereka yang kaya energi.

Reaksi Anabolisme merupakan proses yang berbeda. Artinya, relatif sedikit jenis bahan baku yang digunakan untuk mensintesis berbagai macam produk akhir, sehingga peningkatan ukuran sel, kompleksitas, atau keduanya. Proses Anabolisme bertanggung jawab untuk diferensiasi sel dan peningkatan ukuran tubuh. Tulang mineralisasi dan massa otot yang disebabkan proses ini. Proses Anabolisme menghasilkan peptida, protein, polisakarida, lipid dan asam nukleat. Molekul-molekul ini terdiri dari semua bahan sel-sel hidup seperti membran dan kromosom, serta produk khusus jenis tertentu sel, seperti enzim, antibodi, hormon dan neurotransmiter

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *