Struktur dan Fungsi Lisosom

Struktur dan Fungsi Lisosom

Lisosom adalah organel sel yang mengandung enzim hidrolase asam untuk memecah molekul karbohidrat, lipid, dan protein menjadi senyawa yang lebih sederhana. . Nama lisosom berasal dari kata Yunani lisis yang berarti terpisah , dalam soma, yang berarti tubuh. Mereka sering dijuluki seperti Kantung oleh para ahli biologi sel karena peran mereka dalam autolisis. Lisosom ditemukan oleh cytologist Belgia yang bernama Christian de Duve pada tahun 1950-an.

Lisosom ditemukan dalam sel-sel hewan, sementara dalam ragi dan tanaman peranan lisosom yang sama dilakukan oleh vakuolalitik. Lisosom mencerna kelebihan atau organel yang rusak, partikel makanan, virus dan bakteri . Membran di sekitar lisosom mengandung enzim pencernaan untuk bekerja yang mereka butuhkan pada pH 4,5. Lisosom menyatu dengan vakuola dalam mengeluarkan enzim mereka ke dalam vakuola, mencerna isinya. Enzim-enzim tersebut diciptakan oleh penambahan enzim hidrolitik untuk endosom awal dari Badan Golgi

Lisosom

Ukuran lisosom bervariasi antara 0,1-1,2 um. Pada pH 4.8, interior lisosom bersifat asam dibandingkan dengan sitosol sedikit basa (pH 7.2). Lisosom mempertahankan pH ini diferensial dengan memompa proton (ion H +) dari sitosol melintasi membran melalui pompa proton dalam ion klorida saluran. Membran lisosom melindungi sitosol, dan oleh karena itu sisa sel, dari enzim degradatif dalam lisosom itu. Sel tambahan dilindungi dari hidrolisis asam lisosom yang bocor ke sitosol sebagai enzim ini adalah pH-sensitif dan tidak berfungsi dengan baik dalam lingkungan alkalin sitosol.

Beberapa enzim penting yang ditemukan dalam lisosom meliputi:

  • Lipase berfungsi untuk mencerna lemak
  • Amilase berfungsi untuk mencerna amilosa, pati, dalam maltodekstrin
  • Protease berfungsi untuk mencerna protein
  • Nucleases berfungsi untuk mencerna asam nukleat

Enzim lisosom disintesis dalam sitosol dalam retikulum endoplasma, di mana mereka menerima tag mannose-6-fosfat yang menargetkan mereka untuk lisosom  Tersebut. Penargetan lisosomal menyimpang menyebabkan penyakit sel-inklusi, dimana enzim tidak benar mencapai lisosom, sehingga akumulasi sampah dalam organel ini.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *