Bagaimana Cara Mencegah Sakit Gigi

Kesehatan merupakan sesuatu yang sangat berharga. Bagaimana tidak? Seseorang begitu rela mengeluarkan uang yang begitu banyak untuk berobat supaya penyakitnya hilang atau sembuh. Sekecil apapun rasa sakit yang menimpa kita, akan merasakan suatu keadaan yang tidak nyaman. Orang bijak mengatakan lebih baik kita mencegah daripada mengobati. Maka dari itu, pada artikel kali ini, mencoba memberikan kajian kesehatan bagaimana cara mencegah gigi kita supaya tidak terserang oleh penyakit sakit gigi.

Suatu sakit gigi adalah rasa sakit di atau sekitar gigi yang dapat disebabkan oleh kerusakan gigi, gigi bengkak, fraktur gigi, suatu pengisian yang rusak, gerakan yang berulang, seperti mengunyah permen karet atau grinding gigi, dan gusi yang terinfeksi.

Struktur gigi
Struktur gigi

Bagaimana Cara Mencegah Sakit Gigi?

Karena kebanyakan sakit gigi merupakan akibat dari kerusakan gigi, melakukan atau membuat kebersihan mulut yang baik dapat mencegah sakit gigi. Melakukan kebersihan mulut yang baik terdiri dari menyikat secara teratur dengan pasta gigi yang mengandung fluoride, menggunakan benang gigi sekali sehari (flossing), dan berkunjung ke dokter gigi profesional dua kali setahun untuk membersihkannya. Selain melakukan usaha-usaha ini, sebaiknya mengkonsumsi makanan rendah gula .

Gejala sakit gigi adalah Sakit gigi yang berdenyut, Pembengkakan di sekitar gigi, demam atau sakit kepala, merasakan pembuangan yang busuk dari gigi yang terinfeksi,.
Anda harus datang ke dokter gigi untuk mengobati giginya apabila

  • Anda telah sakit gigi yang berlangsung lebih dari 1 atau 2 hari
  • Sakit giginya telah parah
  • Anda mengalami demam, sakit telinga, atau sakit saat Anda membuka mulut lebar

Identifikasi yang tepat dan pengobatan infeksi gigi sangat penting untuk mencegah penyebarannya ke bagian lain dari wajah dan tengkorak dan bahkan mungkin ke aliran darah.

Untuk mengobati sakit gigi Anda, dokter gigi pertama akan menanyakan riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Dia akan mengajukan pertanyaan tentang rasa sakit, seperti ketika mulai rasa sakit, seberapa parah itu, di mana rasa sakit berada, apa yang membuat rasa sakit lebih buruk, dan apa yang membuatnya lebih baik. Dokter gigi akan memeriksa Anda mulut, gigi, gusi, rahang, lidah, tenggorokan, sinus, telinga, hidung, dan leher. Sinar-X dapat diambil serta tes lainnya, tergantung pada apa diagnosa dokter gigi yang menyebabkan sakit gigi Anda.

Pengobatan untuk sakit gigi tergantung pada penyebabnya. Jika rongga yang menyebabkan sakit gigi, dokter gigi Anda akan mengisi rongga atau mungkin ekstrak gigi, jika perlu. Sebuah saluran akar mungkin diperlukan jika penyebab sakit gigi ditentukan menjadi infeksi saraf gigi itu. Bakteri yang telah bekerja dengan cara mereka ke dalam aspek dalam dari gigi menyebabkan infeksi seperti itu. Antibiotik mungkin diresepkan jika ada demam atau pembengkakan rahang. Fototerapi dengan laser dingin dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan yang terkait dengan sakit gigi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *