Apa itu Lilin pada Lemak

Lilin adalah jenis rantai panjang lemak nonpolar. Lilin alami biasanya ester asam lemak dan alkohol rantai panjang. Lilin disintesis oleh banyak hewan dan tumbuhan. Hewan ester lilin biasanya berasal dari berbagai asam karboksilat dan alkohol lemak. Komposisi lilin tidak hanya tergantung pada spesies, tetapi juga pada lokasi geografis dari organisme. Lilin hewan yang paling dikenal adalah lilin lebah, tetapi serangga lainnya mengeluarkan lilin juga. Komponen utama dari lilin lebah adalah palmitat ester myricyl, yang lebah digunakan untuk membangun sarang. Spermaseti juga lilin yang terjadi dalam jumlah besar dalam minyak kepala paus sperma. Salah satu konstituen utamanya adalah setil palmitat, ester dari asam lemak dan alkohol lemak. Lilin tanaman yang berasal dari campuran hidrokarbon rantai panjang yang mengandung gugus fungsional seperti alkana, asam lemak, alkohol, diol, keton, aldehid dan. Tanaman juga menggunakan lilin sebagai lapisan pelindung untuk mengontrol penguapan dan hidrasi dan mencegah mereka dari kekeringan. Lilin yang berharga bagi kedua tanaman dan hewan karena sifat hidrofobik mereka. Hal ini membuat mereka tahan air, yang mencegah air menempel pada permukaan.

Tidak seperti kebanyakan lilin alami, yaitu ester, lilin sintetik terdiri dari hidrokarbon rantai panjang kurang kelompok fungsional. Lilin parafin adalah jenis lilin sintetis berasal dari minyak bumi dan disempurnakan dengan distilasi vakum. Lilin sintetik juga dapat diperoleh dari polyethylene. Jutaan lilin ini diproduksi setiap tahun, dan mereka digunakan dalam perekat, kosmetik, sealant dan pelumas, insektisida, dan perlindungan UV. Mereka juga digunakan dalam makanan seperti permen karet.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *