Siapa raja pertama dinasti ke-13 Mesir kuno

Raja pertama dinasti ke-13 Mesir kuno adalah Sobeknefru. Setelah kematian Sobeknefru, Mesir diperintah oleh serangkaian raja singkat selama sekitar sepuluh sampai lima belas tahun. Sumber Mesir kuno menganggap ini sebagai raja pertama Dinasti Ketigabelas.

Akhir Dinasti Kesebelas dan Kebangkitan Dinasti Kedua Belas

Menjelang akhir Periode Menengah Pertama, Mentuhotep II dan penerusnya bersatu Mesir di bawah aturan tunggal dan memulai transisi yang mulus ke Dinasti Kedua Belas terkenal. Dari dinasti Twelfth seterusnya, firaun sering disimpan terlatih tentara berdiri, yang membentuk dasar dari kekuatan yang lebih besar dibangkitkan untuk pertahanan terhadap invasi, atau untuk ekspedisi atas Sungai Nil atau di Sinai. Namun, Kerajaan Tengah itu tetap bertahan dalam strategi militer, dengan benteng yang dibangun di First Katarak Sungai Nil, di Delta dan di Sinai Tanah Genting. Pharoahs juga memiliki kebijakan yang berbeda mengenai bagaimana mereka berhasil nome dan nomarchs mereka yang terkena dampak dinamika kekuasaan.

Propaganda  Amenemhet I, raja pertama dari Dinasti Keduabelas, tidak pernah memegang kekuasaan mutlak diperintahkan dalam teori oleh firaun Kerajaan Lama. Selama Periode Menengah Pertama, gubernur dari nome Mesir, nomarchs, memperoleh kekuasaan yang cukup besar. Posting mereka telah menjadi turun-temurun, dan beberapa nomarchs mengadakan aliansi pernikahan dengan nomarchs dari nome tetangga. Untuk memperkuat posisinya, Amenemhet diperlukan pendaftaran tanah, dimodifikasi perbatasan nome, dan menunjuk nomarchs langsung ketika kantor menjadi kosong; umumnya, bagaimanapun, dia menyetujui sistem Nomark, mungkin untuk menenangkan nomarchs yang mendukung pemerintahannya. Sistem ini memberikan Kerajaan Tengah organisasi yang lebih feodal dari Mesir sebelumnya atau akan sesudahnya.

Pada tahun ke-20 masa pemerintahan, Amenemhat didirikan anaknya Senusret I sebagai cor-egent, yang melembagakan praktek yang akan digunakan berulang kali sepanjang sisa Kerajaan Tengah dan lagi selama Kerajaan Baru. Pemerintahan Amenemhat II, penerus Senusret I, telah sering dicirikan sebagai sebagian besar damai, tapi catatan Genut nya, atau daybooks, meragukan penilaian tersebut. Di antara catatan ini, diawetkan pada dinding candi di Tod dan Memphis, adalah deskripsi dari perjanjian damai dengan kota Syrio-Palestina tertentu, dan konflik militer dengan orang lain. Tidak muncul bahwa Amenemhet melanjutkan kebijakan pendahulunya ‘pengangkatan nomarchs, tetapi sebaliknya, membiarkan posisi untuk menjadi keturunan lagi. Pada tahun masa pemerintahan ke-33, ia menunjuk anaknya, Senusret II, coregent.

Bukti untuk kegiatan militer apapun selama pemerintahan Senusret II adalah tidak ada. Senusret bukan tampaknya telah difokuskan pada isu-isu domestik, terutama irigasi dari Al Fayyum. Proyek multi-generasi ini bertujuan untuk mengubah oasis Al Fayyum ke petak produktif lahan pertanian. Senusret akhirnya menempatkan piramida itu di lokasi el-lahun, dekat persimpangan sungai Nil dan saluran irigasi utama Fayuum, para Bahr Yussef. Ia memerintah hanya lima belas tahun, dibuktikan dengan sifat lengkap dari banyak konstruksi nya. Putranya, Senusret III, menggantikannya.

Senusret III adalah pejuang-raja, dan meluncurkan serangkaian kampanye brutal di Nubia di keenam, kedelapan, kesepuluh, dan tahun keenam belas. Setelah kemenangannya, Senusret membangun serangkaian benteng besar di seluruh negeri untuk membangun batas formal antara penaklukan Mesir dan Nubia Tak Terkalahkan di Semna. Personil dari benteng tersebut dibebankan untuk mengirim laporan sering ke ibukota pada gerakan dan kegiatan penduduk asli Medjay lokal. Beberapa laporan tersebut telah bertahan dan mengungkapkan bagaimana erat Mesir dimaksudkan untuk mengontrol perbatasan selatan.

Patung kepala Sensuret III
Patung kepala Sensuret III

Di dalam negeri, Senusret telah diberikan kredit untuk reformasi administrasi yang menempatkan lebih banyak kekuatan di tangan yang ditunjuk pemerintah pusat, bukan pemerintah daerah. Mesir dibagi menjadi tiga waret, atau pembagian administratif: Utara, Selatan, dan Kepala Selatan (mungkin Mesir Hilir, sebagian besar Mesir Hulu, dan nome dari Thebes kerajaan asli selama perang dengan Herakleopolis, masing-masing). Setiap daerah yang diadministrasikan oleh Reporter, Kedua Reporter, semacam dewan (yang Djadjat), dan staf pejabat ringan dan ahli-ahli Taurat. Kekuatan Nomarchs tampaknya menurunkan secara permanen selama pemerintahannya, yang telah diambil untuk menunjukkan bahwa pemerintah pusat akhirnya ditekan mereka, meskipun tidak ada catatan yang pernah mengambil Senusret tindakan langsung terhadap mereka.

Pemerintahan Amenemhat III adalah puncak kemakmuran ekonomi Middle Kingdom, dan luar biasa untuk sejauh mana Mesir dieksploitasi sumber dayanya. Kamp pertambangan di Sinai, yang sebelumnya telah digunakan hanya oleh ekspedisi berselang, dioperasikan secara semi permanen. Setelah pemerintahan 45 tahun, Amenemhet III digantikan oleh Amenemhet IV, di bawah siapa kekuasaan dinasti mulai melemah. Catatan kontemporer dari tingkat banjir Nil menunjukkan bahwa akhir masa pemerintahan Amenemhet III kering, dan gagal panen mungkin telah membantu untuk mengacaukan dinasti. Selain itu, Amenemhet III memiliki pemerintahan sangat lama, yang sekali lagi menyebabkan masalah suksesi banyak dengan cara yang sama itu selama Dinasti Keenam. Amenemhet IV digantikan oleh Sobekneferu, pertama historis dibuktikan raja perempuan Mesir, yang memerintah selama tidak lebih dari empat tahun. Dia tampaknya tidak memiliki ahli waris, dan ketika dia meninggal Dinasti Keduabelas datang ke akhir tiba-tiba.

Penurunan ke Periode Menengah Kedua

Setelah kematian Sobeknefru, Mesir diperintah oleh serangkaian raja singkat selama sekitar sepuluh sampai lima belas tahun. Sumber Mesir kuno menganggap ini sebagai raja pertama Dinasti Ketigabelas, meskipun istilah “dinasti” yang menyesatkan, karena sebagian besar raja-raja Dinasti Ketigabelas tidak terkait.

Setelah kekacauan dinasti awal, serangkaian memerintah lagi, lebih baik dibuktikan raja memerintah selama sekitar 50-80 tahun. Raja terkuat periode ini, Neferhotep I, memerintah selama sebelas tahun dan mempertahankan kontrol yang efektif dari Mesir Hulu, Nubia, dan Delta. Neferhotep Aku bahkan diakui sebagai daerah kekuasaan dari penguasa Byblos, menunjukkan bahwa Dinasti Ketigabelas mampu mempertahankan banyak kekuatan Dinasti Keduabelas, setidaknya sampai masa pemerintahannya. Pada beberapa titik selama Dinasti Ketigabelas, provinsi Xois dan Avaris mulai mengatur diri mereka sendiri, mungkin pada masa pemerintahan pengganti Neferhotep itu, Sobekhotep IV. Setelah serangkaian penguasa dan berakhir dengan pemerintahan Merneferre Ai, ada raja meninggalkan namanya di setiap objek yang ditemukan di luar selatan. Jadi mulai bagian akhir dari Dinasti Ketigabelas, ketika raja-raja selatan terus memerintah Mesir Hulu; ketika kesatuan Mesir sepenuhnya hancur, namun, Kerajaan Tengah memberi jalan untuk Periode Menengah Kedua.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *