Pengertian Afinitas Elektron

Terdapat beberapa sifat keperiodikan suatu unsur, salah satunya adalah afinitas elektron. Apa pengertian afinitas elektron?

Afinitas elektron adalah energi yang dilepaskan  dari atom netral dalam fase gas untuk membentuk ion negatif. Ketika sebuah elektron ditambahkan ke atom netral, yaitu afinitas elektron pertama, energi dilepaskan; dengan demikian, afinitas elektron pertama yang negatif. Namun, ketika sebuah elektron ditambahkan pada ion negatif, yaitu kedua afinitas elektron, lebih banyak energi yang diperlukan. Dengan demikian, lebih banyak energi yang dilepaskan untuk menambahkan elektron ke ion karena ion negatif harus memaksa elektron untuk masuk ke elektron orbital; dengan demikian, afinitas elektron kedua yang positif.

Afinitas elektron pertama : X (g) + e- → X- (g)

Afinitas  elektron kedua : X- (g) + e- → X2- (g)

Energi ionisasi selalu berkaitan dengan pembentukan ion positif. Afinitas elektron adalah setara ion negatif, dan penggunaannya hampir selalu terbatas pada unsur-unsur dalam kelompok 16 dan 17 dari tabel periodik. Pertama afinitas elektron adalah energi yang dilepaskan ketika 1 mol atom gas masing-masing memperoleh elektron untuk membentuk 1 mol ion gas -1. Ini adalah energi yang dilepaskan (per mol X) ketika perubahan ini terjadi. Afinitas elektron pertama memiliki nilai negatif. Sebagai contoh, afinitas elektron pertama klor adalah -349 kJ /mol. Dengan konvensi, tanda negatif menunjukkan pelepasan energi.

Ketika sebuah elektron ditambahkan unsur logam, energi yang dibutuhkan untuk mendapatkan bahwa elektron (reaksi endoterm). Logam memiliki kesempatan lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan elektron karena lebih mudah untuk kehilangan elektron kelambu dan bentuk kation. Lebih mudah untuk kehilangan elektron valensi mereka karena inti logam ‘tidak memiliki tarikan yang kuat pada elektron valensi mereka. Dengan demikian, logam diketahui memiliki afinitas elektron yang lebih rendah. Kecenderungan afinitas elektron yang lebih rendah untuk logam digambarkan sebagai berikut.

Lithium (Li) : 60 KJ /mol
Natrium (Na) : 53 KJ /mol
Kalium (K) : 48 KJ/ mol
Rubidium (Rb) : 47 KJ /mol
Cesium (Cs) : 46 KJ /mol

Nonlogam memiliki afinitas elektron lebih besar dari logam karena struktur atom mereka: pertama, nonlogam memiliki lebih elektron valensi dari logam lakukan, sehingga lebih mudah untuk nonlogam untuk mendapatkan elektron untuk memenuhi oktet yang stabil dan kedua, kulit valensi elektron lebih dekat dengan inti, sehingga lebih sulit untuk menglepaskan sebuah elektron dan lebih mudah untuk menarik elektron dari unsur lain (terutama logam). Dengan demikian, nonlogam memiliki afinitas elektron tinggi dari logam, yang berarti mereka lebih mungkin untuk mendapatkan elektron dari atom dengan afinitas elektron yang lebih rendah. Sebagai contoh, nonlogam seperti unsur dalam halogen di Golongan VI A memiliki afinitas elektron lebih tinggi dari logam.

Fluor (F) : -328 kJ/ mol
Klorin (Cl) : -349 kJ/ mol
Brom (Br) : -324 kJ /mol
Yodium (I) : -295 kJ /mol

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *