Pengertian Gender

Ketika mengisi dokumen resmi, Anda sering diminta untuk memberikan nama, tanggal lahir, dan jenis kelamin atau gender. Tapi apakah Anda pernah mengerti apa itu jenis kelamin atau gender?

Gender (jenis kelamin) adalah istilah yang mengacu pada perbedaan sosial atau budaya yang terkait dengan menjadi laki-laki atau perempuan.. Gender merupakan karakteristik sosial dan budaya perilaku maskulin dan feminin. Pada manusia, jenis kelamin biologis ditentukan oleh beberapa faktor yang ada pada saat lahir, termasuk kromosom, gonad, hormon, anatomi reproduksi internal dan alat kelamin.  Biasanya, jika bayi lahir dengan karakteristik pria mereka ditugaskan sebagai anak laki-laki (gender); jika bayi lahir dengan karakteristik jenis kelamin perempuan mereka ditugaskan sebagai seorang gadis (gender). Para ilmuwan umumnya menganggap gender sebagai konstruksi sosial – yang berarti bahwa itu tidak ada secara alami, tetapi bukan sebuah konsep yang diciptakan oleh budaya dan norma-norma sosial. Identitas gender adalah akal seseorang diri sebagai anggota dari jenis kelamin tertentu. Individu yang mengidentifikasi dengan peran yang sesuai dengan jenis kelamin yang ditugaskan kepada mereka saat lahir disebut Cisgender, sementara mereka yang mengidentifikasi dengan peran yang berbeda dari seks biologis mereka disebut transgender.

Model standar dari istilah

Istilah seks dan gender tidak selalu dibedakan dalam bahasa Inggris, dan itu tidak sampai tahun 1950-an bahwa mereka secara resmi mulai dibedakan. Dalam upaya untuk memperjelas penggunaan istilah seks dan gender, Hakim Mahkamah Agung AS Antonin Scalia menulis dalam briefing tahun 1994, “Kata jender telah memperoleh konotasi baru dan berguna karakteristik budaya atau sikap (sebagai lawan karakteristik fisik) khusus untuk jenis kelamin. Artinya, jenis kelamin adalah seks sebagai feminin adalah jantan dan betina adalah untuk laki-laki “.

Model standar perbedaan antara seks dan gender mengatakan bahwa seks seseorang secara biologis ditentukan (yang berarti bahwa ketika seorang anak lahir, dokter mengklasifikasikan anak sebagai laki-laki atau perempuan tergantung pada anatomi), sementara satu gender secara sosial atau budaya ditentukan (yang berarti bahwa cara di mana anak yang dibesarkan, disosialisasikan, dan mengajarkan menentukan apakah mereka mengambil sifat-sifat maskulin atau feminin). Model standar telah dikritik karena mengatakan bahwa manusia adalah dimorfik seksual: ini berarti masing-masing dan setiap manusia adalah baik laki-laki atau perempuan, sehingga meninggalkan keluar orang-orang yang lahir interseks. Model standar menjelaskan bahwa gender dikategorikan menjadi dua terpisah, sisi yang berlawanan, yang baik maskulin atau feminin, sekali lagi benar-benar termasuk orang-orang yang interseks, transgender, androgini dan sebagainya. Ulama modern seperti Anne Fausto-Sterling dan Bonnie Spanier mengkritik biner standar jenis kelamin dan gender, dengan alasan bahwa seks dan gender keduanya konsep cairan yang ada di sepanjang spektrum, bukan sebagai biner.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *