Reaksi Kimia di Sekitar Kita

Reaksi kimia mempengaruhi hal-hal di sekitar kita dan ada banyak contoh di mana bahan kimia dan kimia membantu kita menjalani kehidupan yang lebih baik. Memasak makanan, pakaian yang kita kenakan, pupuk yang kita gunakan untuk tanaman, semen yang digunakan untuk membangun rumah kami, pembangkit listrik yang menghasilkan listrik, dan banyak proses lain tergantung pada kimia. Ketergantungan manusia terhadap ilmu alam ini meningkat dan untuk memahami hal ini, berikut adalah beberapa contoh yang menyoroti pentingnya kimia di sekitar kita.

Daging merah mengandung protein yang sangat berpigmen yang disebut mioglobin
Daging merah mengandung protein yang sangat berpigmen yang disebut mioglobin

1. Fotosintesis
Fotosintesis melibatkan transformasi energi dan merupakan proses kimia dimana tanaman, alga, dan beberapa bakteri menghasilkan makanan mereka sendiri. Ini adalah sintesis dari glukosa dengan menggunakan karbon dioksida dan air di hadapan sinar matahari terperangkap oleh klorofil hadir dalam daun. Reaksi yang terjadi digambarkan sebagai:
6 CO2 + 6 H2O + Energi Cahaya ➜ C6H12O6 + 6 O2
Fotosintesis adalah proses kebalikan dari respirasi. Mereka berdua saling bergantung. Kami mendapatkan pasokan tak terputus oksigen, dan tanaman mendapatkan karbon dioksida yang mereka butuhkan. Dengan demikian, fotosintesis memainkan peran penting dalam sehari-hari kehidupan kita.

2. Warna Daging
Ada dua jenis daging: merah dan putih. Daging merah mengandung protein yang sangat berpigmen yang disebut mioglobin yang menyimpan oksigen dalam sel-sel otot. Lebih dalam mioglobin dalam sel, yang merah adalah daging. Namun, daging dipanaskan, protein memecah dan menyusut ukurannya. Ketika interior daging mencapai 170 ° F, hemichrome (senyawa berwarna cokelat) tingkat meningkat, dan mioglobin menjadi metmioglobin, yang memberikan daging dilakukan dengan baik warna cokelat-abu-abu. Daging putih mengandung glikogen, yang memiliki tembus “kaca” kualitas ketika itu mentah. Ketika itu dimasak, protein bergabung, atau mengental, dan daging menjadi buram dan keputihan.

3. Apel berwarna coklat
Apel mengandung enzim yang disebut polifenol oksidase (PPO), juga dikenal sebagai tirosinase. Pemotongan apel memperlihatkan sel-sel terhadap oksigen atmosfer dan mengoksidasi senyawa fenolik hadir dalam apel. Ini disebut browning enzimatik yang mengubah cokelat dipotong apel. Selain apel, pencoklatan enzimatis juga terlihat dalam pisang, pir, alpukat dan bahkan kentang.

4. Menangis dan Bawang
Ketika Anda memotong bawang Anda melanggar sel-sel yang membentuk lapisan dalam bawang, sehingga melepaskan sebuah enzim alliinase  yang bereaksi dengan senyawa yang mengandung sulfur dikenal sebagai ‘prensco’, yang juga dikeluarkan saat memotong. Hasil reaksi ini dalam pembentukan 1-propenil asam sulfenic. Asam ini selanjutnya dikonversi ke Propanethiol S-oksida, senyawa belerang yang mudah menguap, oleh enzim LF-sintase (berarti lachrymatory Factor sintesis enzim). Gas ini, yang dikenal sebagai (faktor menangis) Faktor lachrymatory, bereaksi dengan air mata kita untuk membentuk asam sulfat menyebabkan sensasi terbakar di mata Anda dan menunjukkan kelenjar air mata untuk mengeluarkan air mata.

5. Penghilang Noda
Sabun dibentuk oleh reaksi antara alkali dan asam lemak. Ini menghasilkan molekul dengan satu hidrofilik (air-mencintai) dan satu lipofilik (lemak mencintai) berakhir. Ujung lipofilik menempel minyak, minyak atau kotoran. Ini bisa dilalap sabun dan hanyut dengan aliran air segar, meninggalkan permukaan yang bersih di belakang. Ini hanya reaksi fisik yang terjadi. Sabun dan noda Removers bertindak sebagai pengemulsi yang memungkinkan minyak dan air untuk mencampur dan campuran berminyak dan sulit noda pada tubuh dan pakaian dapat dihapus setelah aplikasi sabun, Penghilang noda dan air.

6. Pematangan Buah
Sebuah etilen gas hidrokarbon sederhana switch pada gen yang diperlukan yang merangsang sekresi enzim pematangan yang mengkatalisis reaksi untuk mengubah sifat-sifat buah. Ethylene channelizes tindakan beberapa bahan kimia lain yang disebut hidrolase, amilase, pektinase kinase dan. Enzim ini mengubah pati menjadi gula, mengubah dinding sel untuk membuat mereka lebih lembut, menetralisir asam dan menyebabkan buah untuk memancarkan aroma.

7. Fermentasi
Fermentasi adalah konversi zat kompleks untuk lebih sederhana dalam kondisi anaerob. Produk dari fermentasi didorong oleh jenis mikroorganisme yang bekerja pada substansi yang fermentasi terjadi. Produk fermentasi adalah alkohol atau asam dan pelepasan karbon dioksida. Sebagai contoh, anggur yang diproduksi dari jus buah adalah alkohol sebagai hasil fermentasi oleh ragi, sedangkan bir adalah hasil fermentasi ragi gandum. Antibiotik diperoleh melalui fermentasi oleh kapang dan beberapa bakteri. Yogurt, keju dan cuka adalah produk fermentasi bakteri. Beragi diperoleh dengan fermentasi ragi.

8. Sun screen
Tabir surya adalah kombinasi dari senyawa organik dan anorganik. Bahan kimia anorganik seperti titanium dioxide atau zinc oxide, membentuk penghalang fisik yang mencerminkan atau menyebarkan gelombang UV. Komponen organik seperti oktil metoksisinamat (OMC) atau oksibenzon menyerap sinar UV dan melepaskan energi mereka sebagai panas. Ini melindungi kulit kita dari sunburns dan efek merugikan seperti kanker.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *