Sifat-sifat Unsur Halogen

Sama seperti golongan lain dalam tabel periodik, Golongan ke-17 (F, Cl, Br, I, At) juga menunjukkan perubahan periodik yang sama di berbagai properti dari unsur-unsur seperti energi ionisasi,  jari-jari atom dan elektronegativitas.

Jari-jari Ion
Karena golongan halogen adalah golongan terakhir kedua dalam tabel periodik, mereka memiliki jari-jari atom terkecil di seluruh periode. Karena, seperti yang kita bergerak dari kiri ke kanan dalam periode, biaya meningkat nuklir, dan ini menghasilkan penurunan jari-jari atom. Karena kenaikan dalam jumlah kulit elektron dalam golongan-17 dari fluor yodium, baik peningkatan jari-jari atom dan ion.
Jari-jari ion ion halida lebih besar daripada atom halogen. Anion selalu lebih besar dari atom yang sesuai, karena dengan penambahan elektron, menurun muatan inti efektif dan awan elektron mengembang.

Energi ionisasi
Konfigurasi elektron valensi halogen adalah ns2, np5. Jadi, mereka memiliki kecenderungan untuk menerima satu elektron untuk mendapatkan konfigurasi gas Nobel. Oleh karena itu energi ionisasi halogen dalam setiap periode maksimum. Namun, sebagai peningkatan ukuran atom dari fluor untuk yodium, energi ionisasi menurun.

Elektronegatifitas
Setiap halogen menunjukkan tertinggi elektro-negatif pada periode yang karena ukurannya yang kecil dan muatan inti yang lebih tinggi. Dari atas ke bawah dalam golongan, elektro-negatif menurun karena peningkatan yang sesuai dalam ukuran atom.

Senyawa Halogen
Karena elektronegativitas tinggi & muatan inti yang tinggi, halogen dapat membentuk berbagai senyawa. Beberapa senyawa adalah sebagai berikut;

  • Hidrogen halida, Halogen membentuk senyawa biner dengan hidrogen, yang semuanya asam kuat. Asam penurunan sifat mereka dari HI ke HF. HF adalah paling asam di alam.
  • Metal halida, Halogen membentuk halida ionik dengan logam seperti Natrium klorida (NaCl). Beberapa halida logam senyawa kovalen polimer seperti paladium klorida.
  • Senyawa antar halogen , Dua atom halogen bergabung untuk membentuk senyawa halogen Inter. Sebagai contoh: BrF, ICL, dan ClF
  • Senyawa Organo halogen, Banyak senyawa organik alami & sintetis mengandung atom halogen, ini disebut senyawa halogen atau halida organik. Dari semua halogen, klorin adalah yang paling melimpah dari halogen.
  • Senyawa poli halogen, Mereka industri dibuat senyawa yang diganti dengan beberapa halogen. Sebagai contoh: PCB, PBDE, dan PFC. Mereka memiliki aplikasi industri yang luas.

Sifat Fisika Halogen

  1. Semua halogen ada sebagai molekul diatomik.
  2. Karena molekul halogen terpasang dengan kekuatan dinding van der walls yang menjadi lebih kuat dengan meningkatkan ukuran, fluorin dan klorin gas pada suhu kamar, bromin dalam keadaan cair sedangkan yodium adalah warna ungu solid.
  3. Semua halogen non-logam karena tingginya elektro-negatif dan energi ionisasi yang tinggi.
  4. Semua halogen menunjukkan warna tertentu. Seperti fluor kuning pucat sedangkan klorin adalah gas berwarna hijau pucat. Brom adalah cairan berwarna coklat tapi yodium adalah berwarna ungu solid.
  5. Fluorin dan klorin bereaksi dengan mudah dengan air. Brom dan yodium yang sedikit larut dalam air tapi mudah larut dalam pelarut non-polar seperti heksana, benzena dll

Sifat Kimia Halogen

1. Daya oksidator


Karena semua halogen memiliki kecenderungan yang kuat untuk menerima elektron, mereka bertindak sebagai agen pengoksidasi yang baik. Dari semua halogen, fluorin adalah agen pengoksidasi kuat dan dapat mengoksidasi ion halida semua lain untuk halogen dalam larutan. Ketika kita bergerak ke bawah golongan dari F ke I, daya oksidasi berkurang. Oleh karena klorin dapat mengoksidasi ion bromida untuk bromin serta iodida ion yodium.

Cl2 + 2br → Br2 + 2Cl

Cl2 + 2I → I2 + 2Cl

Dengan cara yang sama, bromin dapat mengoksidasi ion iodida menjadi iodium.

Br2 + 2 I → 2 Br + I2

Sebaliknya, ion halida berperilaku sebagai zat pereduksi. Kemampuan mengurangi mereka menurun dari ion fluoride ke ion iodida. Setidaknya F kuat <Cl <br <I reduktor paling kuat

2. Reaksi dengan hidrogen

    Semua halogen bereaksi dengan hidrogen untuk membentuk hidrogen halida yang bersifat asam di alam. Keasaman hidrogen halida menurun dari HF ke HI. Namun reaktivitas halogen terhadap hidrogen menurun dari fluor untuk yodium. Fluor bereaksi keras dalam gelap; klorin membutuhkan sinar matahari, sementara bromin menggabungkan dengan hidrogen hanya pada pemanasan. Yodium bereaksi dengan hidrogen pada pemanasan dengan adanya katalis. Contoh: H2 + I2 → 2HI

    3. Reaksi dengan oksigen

    Seperti unsur-unsur lain, halogen juga membentuk oksida dengan oksigen. Tapi sebagian besar oksida halogen tidak stabil. Selain oksida, halogen juga membentuk oxoacids halogen dan oxoanions. Rumus umum untuk oksida berada dalam kisaran dari X2O ke X2O7, sedangkan rumus umum untuk oxoacids adalah dari Hox ke HOXO3 (hanya ada HOF dengan fluor) dan untuk ion oxonium terbentuk di kisaran XO untuk XO4.

    4. Reaksi dengan logam

      Karena reaktivitas tinggi halogen, mereka mudah bereaksi dengan sebagian besar logam untuk membentuk halida logam yang sesuai. Sebagai contoh, natrium bereaksi dengan gas klorin membentuk natrium klorida. Pembentukan natrium klorida merupakan reaksi eksotermik dan menghasilkan cahaya kuning cerah dengan sejumlah besar energi panas.

      2Na (s) + Cl2 (g) → 2NaCl (s)

      Metal halida adalah ionik di alam karena tingginya elektro-negatif dari halogen dan positif elektro tinggi dari logam. Karakter ionik halida logam menurun dari fluor untuk yodium.

      5. Reaksi dengan Halogen lainnya

      Halogen bereaksi satu sama lain untuk membentuk senyawa halogen Inter. Rumus umum dari senyawa ini adalah XYn, di mana n = 1, 3, 5 atau 7. Dalam formula yang diberikan, ‘X’ harus halogen kurang elektronegatif dibandingkan dengan ‘Y’.
      contoh:
      ClF, BrF, BrCl, ICI, IBr, IF

      CIF3; BrF3; IF3; ICI3; BrF5 ; IF7

      You may also like...

      Leave a Reply

      Your email address will not be published. Required fields are marked *