Apa itu Apoptosis (Kematian Sel)

Ketika sel rusak, berlebihan, atau berpotensi berbahaya untuk suatu organisme, sel dapat melakukan mekanisme untuk memicu kematian sel terprogram, atau apoptosis.

Apoptosis

Apoptosis memungkinkan sel mati dengan cara yang terkendali yang mencegah pelepasan molekul yang berpotensi merusak dari dalam sel. Ada banyak pos pemeriksaan internal yang memantau kesehatan sel; jika kelainan diamati, sel spontan dapat memulai proses apoptosis. Namun, dalam beberapa kasus seperti infeksi virus atau pembelahan sel yang tidak terkendali akibat kanker, pemeriksaan normal sel dan saldo gagal. Signaling eksternal juga dapat memulai apoptosis. Sebagai contoh, sebagian besar sel-sel hewan yang normal memiliki reseptor yang berinteraksi dengan matriks ekstraselular, jaringan glikoprotein yang menyediakan dukungan struktural untuk sel-sel dalam organisme. Pengikatan reseptor seluler dengan matriks ekstraselular memulai kaskade sinyal di dalam sel. Namun, jika sel bergerak menjauh dari matriks ekstraselular, sinyal berhenti, dan sel mengalami apoptosis. Sistem ini membuat sel-sel dari perjalanan melalui tubuh dan berkembang biak di luar kendali, seperti yang terjadi dengan sel-sel tumor yang bermetastasis.
Apoptosis
Apoptosis
Contoh lain dari sinyal eksternal yang mengarah ke apoptosis terjadi pada perkembangan sel-T. T-sel sel kekebalan yang mengikat makromolekul asing dan partikel, menargetkan mereka untuk penghancuran oleh sistem kekebalan tubuh. Biasanya, T-sel tidak menargetkan “diri” protein (orang-orang dari organisme mereka sendiri), sebuah proses yang dapat menyebabkan penyakit autoimun. Dalam rangka mengembangkan kemampuan untuk membedakan antara diri dan non-self, T-sel yang belum matang menjalani skrining untuk menentukan apakah mereka mengikat disebut protein diri. Jika reseptor sel T mengikat protein diri, sel memulai apoptosis untuk menghapus sel yang berpotensi berbahaya.
Apoptosis juga penting untuk perkembangan embrio normal. Pada vertebrata, misalnya, tahap awal pembangunan meliputi pembentukan web seperti jaringan di antara jari individu dan jari kaki. Selama perkembangan normal, sel-sel ini tidak perlu harus dihilangkan, memungkinkan jari sepenuhnya terpisah dan jari kaki terbentuk. Mekanisme sel sinyal memicu apoptosis, yang menghancurkan sel-sel antara digit berkembang.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *