Bagian-bagian Faring Beserta Fungsinya

Faring manusia secra konvensional dibagi menjadi tiga bagian: nasofaring, orofaring , dan laringofaring .  Faring merupakan bagian dari sistem pencernaan dan juga sistem pernafasan; itu juga penting dalam vokalisasi.

Bagian-bagian faring

Bagian-bagian faring

Nasofaring (Nasopharynx)

Nasofaring adalah bagian yang paling ke arah kepala faring. Ia meluas dari dasar tengkorak ke permukaan atas langit-langit lunak. Amandel faring, lebih sering disebut sebagai kelenjar gondok, adalah struktur jaringan limfoid yang terletak di dinding posterior nasofaring. Polip atau lendir dapat menghambat nasofaring, seperti dapat hambatan akibat infeksi saluran pernapasan atas. Tabung Eustachian yang menghubungkan telinga tengah dengan faring,  terbuka ke dalam nasofaring. Pembukaan dan penutupan tabung Eustachian berfungsi untuk menyamakan tekanan udara di telinga tengah dengan suasana ambient.

Aspek anterior nasofaring berkomunikasi melalui choanae dengan rongga hidung. Pada dinding lateral adalah ostia faring tabung pendengaran, agak berbentuk segitiga, dan dibatasi belakang oleh keunggulan perusahaan, tubarius torus atau bantal, yang disebabkan oleh ujung medial tulang rawan dari tabung yang mengangkat selaput lendir. Dua lipatan muncul dari pembukaan tulang rawan. Lipatan salpingopharyngeal, lipatan vertikal selaput lendir membentang dari bagian inferior torus dan mengandung otot salpingopharyngeus. Salpingopalatine flip, lipatan kecil memanjang dari bagian superior dari torus ke langit-langit dan mengandung ototlevator veli palatini. Tensor veli palatini adalah lateral levator dan tidak memberikan kontribusi kali lipat, karena asal mendalam untuk pembukaan tulang rawan.

Orofaring (Oropharynx)

Karena makanan dan udara melewati faring, flap dari jaringan ikat yang disebut epiglotis menutup lebih glotis ketika makanan ditelan untuk mencegah aspirasi. Orofaring dilapisi oleh epitel berlapis keratin non skuamosa. Orofaring atau mesopharynx terletak di belakang rongga mulut, membentang dari uvula ke tingkat tulang hyoid. Ini membuka anterior, melalui faucium tanah genting, ke dalam mulut, sedangkan pada dinding lateral, antara lengkungan palatoglossal dan lengkungan Palatopharyngeal, adalah tonsilpalatine. Dinding anterior terdiri dari dasar lidah dan Valleculaepiglottic. Dinding lateral terdiri dari tonsil, fossa tonsil, dan tonsil (faucial) pilar. Dinding superior  terdiri dari permukaan inferior langit-langit lunak dan uvula.

Laringofaring (Hipypharynx)

Laringofaring berfungsi sebagai lorong untuk makanan dan udara dan dilapisi dengan epitel skuamosa berlapis. Hal ini dipersarafi oleh pleksus faring. Hipofaring atau laringofaring adalah bagian ekor dari faring; itu adalah bagian dari tenggorokan yang terhubung ke kerongkongan. Itu terletak lebih rendah epiglotis dan meluas ke lokasi di mana jalur umum ini menyimpang ke dalam jalur saluran pernapasan (laring) dan pencernaan (esofagus). Pada saat itu, laringofaring kontinu dengan kerongkongan posterior. Kerongkongan melakukan makanan dan cairan ke perut; udara masuk laring anterior. Selama menelan, makanan memiliki “hak jalan.” Dan saluran udara sementara berhenti. Sesuai kasar ke daerah yang terletak di antara tulang leher keempat dan keenam, batas superior dari laringofaring adalah pada tingkat tulang hyoid. Laringofaring mencakup tiga lokasi utama: sinus piriformis, daerah postcricoid, dan dinding posterior faring.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *