Ciri-ciri Morfologi Arthropoda

Nama “arthropoda” berarti “kaki bersendi” (dalam bahasa Yunani, “arthros” berarti “bersama” dan “podos” berarti “kaki”); itu tepat menggambarkan sejumlah besar invertebrata termasuk dalam filum ini. Arthropoda mendominasi dunia hewan dengan perkiraan 85 persen dari spesies yang dikenal termasuk dalam filum ini; banyak arthropoda yang belum terdokumentasikan. Karakteristik utama dari semua binatang dalam filum ini adalah segmentasi fungsional tubuh dan kehadiran pelengkap bersendi. Arthropoda juga menunjukkan adanya exoskeleton dibuat terutama dari kitin, yang tahan air, polisakarida sulit. Filum Arthropoda adalah filum terbesar di dunia hewan; serangga membentuk kelas tunggal terbesar dalam filum ini. Arthropoda adalah eucoelomate, organisme protostomic.
Filum Arthropoda termasuk hewan yang telah berhasil menjajah bumi, air, dan habitat udara. Filum ini selanjutnya diklasifikasikan menjadi lima subfilum: Trilobitomorpha (trilobita, semua punah), Hexapoda (serangga dan kerabat), Myriapoda (kaki seribu, lipan, dan kerabat), Crustacea (kepiting, lobster, udang karang, isopoda, teritip, dan beberapa zooplankton) , dan Chelicerata (kepiting tapal kuda, arakhnida, kalajengking, dan Long-legs ayah). Trilobita adalah kelompok punah arthropoda ditemukan terutama di Era pra-Kambrium yang mungkin berhubungan paling erat dengan Chelicerata. Ini diidentifikasi berdasarkan catatan fosil.
Fosil trilobita
Fosil trilobita
Acadoparadoxides, mungkin A. Briareus, sebuah trilobita besar dari sekitar 500 juta tahun yang lalu dari Maroko, Afrika Utara (Cambrian Tengah)

Ciri-ciri Morfologi Arthropoda

Sebuah ciri unik dari hewan dalam filum arthropoda adalah adanya tubuh tersegmentasi dan fusi set segmen yang menimbulkan daerah tubuh fungsional disebut Tagma. Tagma mungkin dalam bentuk kepala, dada, dan perut, atau cephalothorax dan perut, atau kepala dan batang. Sebuah rongga sentral, disebut hemocoel (atau rongga darah), hadir; sistem peredaran darah terbuka diatur oleh tubular, atau bilik tunggal, jantung. Sistem pernafasan bervariasi tergantung pada kelompok arthropoda. Serangga dan myriapods menggunakan serangkaian tabung (tracheae) cabang melalui tubuh, terbuka ke luar melalui lubang yang disebut spirakel, dan melakukan pertukaran gas langsung antara sel-sel dan udara di tracheae tersebut. Organisme lain menggunakan varian insang dan paru-paru. Krustasea air menggunakan insang, chelicerates terestrial menggunakan paru-paru buku, dan chelicerates air menggunakan insang buku. Paru-paru buku arakhnida (kalajengking, laba-laba, kutu, dan tungau) mengandung tumpukan vertikal hemocoel dinding jaringan yang agak menyerupai halaman buku. Antara masing-masing “halaman” jaringan merupakan ruang udara. Hal ini memungkinkan kedua sisi jaringan untuk berhubungan dengan udara setiap saat, sangat meningkatkan efisiensi pertukaran gas. Insang krustasea adalah struktur filamen yang bertukar gas dengan air sekitarnya.
Kelompok arthropoda juga berbeda dalam organ yang digunakan untuk ekskresi. Crustacea memiliki kelenjar hijau saat serangga menggunakan tubulus Malphigi, yang bekerja sama dengan hindgut untuk menyerap air saat membersihkan tubuh dari limbah nitrogen. Kutikula adalah tudung dari arthropoda. Hal ini terdiri dari dua lapisan: epicuticle, yang merupakan, lilin, lapisan luar tahan air tipis yang tidak mengandung chitin; dan procuticle chitinous, yang di bawah epicuticle tersebut. Kitin adalah sulit, polisakarida yang fleksibel. Dalam rangka untuk tumbuh, arthropoda harus menumpahkan exoskeleton selama proses yang disebut ecdysis (“menanggalkan”); ini adalah metode rumit pertumbuhan. Selama ini, hewan rentan terhadap predasi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *