Fungsi Eksositosis

Tujuan utama eksositosis adalah untuk mengusir bahan dari sel ke dalam cairan ekstraseluler; ini adalah kebalikan dari apa yang terjadi pada endositosis. Dalam eksositosis, bahan limbah diselimuti membran dan sekering dengan bagian dalam membran plasma.

Fungsi Eksositosis

Eksositosis digunakan terus menerus oleh sel tumbuhan dan hewan untuk mengeluarkan limbah dari sel.
Eksositosis
Dalam eksositosis, vesikel yang mengandung zat sekering dengan membran plasma. Isi kemudian dilepaskan ke luar sel.

Tahap-tahap Eksositosis

Eksositosis terdiri dari lima tahap utama:
  1. Vesikel trafiking , ini melibatkan langkah-langkah yang diperlukan untuk bergerak, lebih dari jarak yang signifikan, vesikel yang berisi materi yang akan dibuang. 
  2. Vesikel tethering, yang menghubungkan vesikel ke membran sel oleh bahan biologis pada setengah diameter vesikel. Selanjutnya, membran vesikel dan membran sel terhubung dan ada di dalam langkah docking vesikel . 
  3. Vesikel docking.Tahap ini eksositosis kemudian diikuti oleh vesikel priming,
  4. Vesikel priming, yang mencakup semua penyusunan ulang molekul dan protein dan lipid modifikasi yang terjadi setelah docking awal. Dalam beberapa sel, tidak ada priming. 
  5. Vesikel fusi, melibatkan penggabungan membran vesikel dengan membran sasaran. Hal ini menyebabkan pelepasan bahan yang tidak diinginkan ke dalam ruang di luar sel.
Beberapa contoh sel melepaskan molekul melalui eksositosis termasuk sekresi protein dari matriks ekstraselular dan sekresi neurotransmiter ke celah sinaptik oleh vesikel sinaptik. Beberapa contoh sel menggunakan eksositosis meliputi: sekresi protein seperti enzim, hormon peptida dan antibodi dari sel-sel yang berbeda, membalik dari membran plasma, penempatan protein terpisahkan membran (IMPS) atau protein yang melekat biologis ke sel, dan daur ulang plasma membran terikat reseptor (molekul pada membran sel yang mencegat sinyal).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *