Fungsi Inti Sel

Inti adalah organel yang sangat khusus yang berfungsi sebagai pengolahan informasi dan pusat program administrasi dari sel. Fungsi inti sel yang paling utama adalah menyimpan materi herediter sel (DNA), dan mengkoordinasikan kegiatan sel, yang mencakup pertumbuhan, metabolisme perantara, sintesis protein, dan reproduksi (pembelahan sel).

Inti sel
Inti sel

Hanya sel-sel eukariotik yang memiliki inti. Umumnya hanya ada satu inti per sel, tetapi ada pengecualian, seperti sel-sel jamur lendir dan kelompok ganggang Siphonales. Organisme sederhana bersel satu (prokariotik), seperti bakteri dan cyanobacteria, tidak memiliki inti. Dalam organisme ini, semua informasi dan administrasi fungsi sel tersebar di seluruh sitoplasma.

Inti biasanya bulat menempati sekitar 10 persen dari volume sel eukariotik, membuatnya salah satu ciri khas sel yang paling menonjol. Sebuah membran berlapis ganda, amplop inti, memisahkan isi nukleus dari sitoplasma sel. Amplop tersebut penuh dengan lubang yang disebut pori-pori inti yang memungkinkan jenis dan ukuran molekul tertentu untuk lewat bolak-balik antara inti dan sitoplasma. Hal ini juga dilampirkan ke jaringan tubulus dan kantung, yang disebut retikulum endoplasma, di mana sintesis protein terjadi, dan biasanya dipenuhi dengan ribosom (lihat Gambar 1).

[adsense]Setengah cair matriks ditemukan di dalam nukleus disebut nukleoplasma. Dalam nukleoplasma, sebagian besar bahan inti terdiri dari kromatin, bentuk kurang kental dari DNA sel yang mengatur untuk membentuk kromosom selama mitosis atau pembelahan sel. Inti juga mengandung satu atau lebih nukleolus, organel yang mensintesis protein-memproduksi rakitan makromolekul disebut ribosom, dan berbagai komponen yang lebih kecil lainnya.

Kromatin dan Kromosom – Dikemas dalam inti setiap sel manusia yang dibagi menjadi 46 molekul individu, satu untuk setiap kromosom dan masing-masing panjangnya sekitar 1,5 inci. Pengepakan semua bahan ini ke dalam inti sel mikroskopis. Untuk fungsi DNA tidak dapat dijejalkan ke dalam inti seperti bola tali. Sebaliknya, dikombinasikan dengan protein dan terorganisir menjadi tepat, struktur kompak, padat seperti serat string disebut kromatin.
Nukleolus – nukleolus adalah organel membran-kurang dalam inti yang memproduksi ribosom, protein menghasilkan struktur sel. Melalui mikroskop, nukleolus tampak seperti tempat gelap besar dalam inti. Sebuah inti dapat berisi hingga empat nukleolus, tetapi dalam setiap spesies jumlah nukleolus adalah tetap. Setelah sel membelah, nukleolus terbentuk ketika kromosom dibawa bersama-sama ke dalam nukleolus pengorganisasian daerah. Selama pembelahan sel, nukleolus menghilang. Beberapa studi menunjukkan bahwa nucleolus mungkin terlibat dengan penuaan selular dan, karena itu, dapat mempengaruhi penuaan organisme.

Amplop Inti – Amplop inti merupakan membran berlapis ganda yang membungkus isi inti selama sebagian dari siklus hidup sel. Ruang antara lapisan disebut ruang perinuklear dan tampaknya terhubung dengan retikulum endoplasma kasar. Amplop tersebut berlubang dengan lubang-lubang kecil yang disebut pori-pori inti. Pori-pori ini mengatur lewatnya molekul antara nukleus dan sitoplasma, yang memungkinkan beberapa melewati membran, tetapi tidak yang lain. Permukaan dalam memiliki lapisan protein yang disebut lamina inti, yang mengikat kromatin dan komponen inti lainnya. Selama mitosis, atau pembelahan sel, amplop inti hancur, tetapi reformasi sebagai dua sel menyelesaikan pembentukan mereka dan kromatin mulai terurai dan membubarkan.

Pori-pori inti – Amplop inti berlubang dengan lubang yang disebut pori-pori inti. Pori-pori ini mengatur lewatnya molekul antara nukleus dan sitoplasma, yang memungkinkan beberapa melewati membran, tetapi tidak yang lain. Blok bangunan untuk membangun DNA dan RNA yang diizinkan masuk ke inti serta molekul yang menyediakan energi untuk membangun materi genetik.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *