Fungsi Karbohidrat bagi Makhluk Hidup

Semua organisme hidup membutuhkan nutrisi untuk bertahan hidup. Sementara tanaman dapat memperoleh molekul yang diperlukan untuk fungsi sel melalui proses fotosintesis, kebanyakan hewan mendapatkan nutrisi mereka dengan konsumsi organisme lain. Pada tingkat sel, molekul biologis yang diperlukan untuk fungsi hewan asam amino, molekul lipid, nukleotida, dan gula sederhana. Makanan yang dikonsumsi terdiri dari protein, lemak, dan karbohidrat kompleks, namun kebutuhan masing-masing yang berbeda untuk masing-masing hewan.

Maknan sumber karbohidrat
Maknan sumber karbohidrat

 

Fungsi Karbohidrat bagi Makhluk Hidup

Karbohidrat adalah sumber energi dalam organisme hidup, namun, karbohidrat bukan merupakan nutrisi penting pada manusia. Bagi manusia, buah-buahan dan sayuran penting dalam mempertahankan diet seimbang. Kedua hal ini merupakan sumber penting vitamin dan mineral, serta karbohidrat yang dipecah melalui pencernaan untuk energi. Hewan harus menakanan karbohidrat termasuk buah-buahan, permen, minuman ringan, roti, pasta, kacang-kacangan, kentang, dedak, nasi, dan sereal. .

Organisme biasanya tidak dapat memetabolisme semua jenis karbohidrat untuk menghasilkan energi. Glukosa merupakan sumber energi dan dapat diakses kalori. Banyak organisme juga memiliki kemampuan untuk memetabolisme monosakarida dan disakarida lain, meskipun glukosa lebih disukai. Polisakarida juga sumber umum energi. Meskipun ini karbohidrat kompleks tidak sangat mudah dicerna, mereka mungkin terdiri dari unsur makanan penting bagi manusia. Disebut “serat makanan,” karbohidrat ini meningkatkan pencernaan, antara manfaat lainnya.

Sumber Karbohidrat dalam tubuh dapat diperoleh dari protein dan lemak. Otak dan neuron umumnya tidak bisa membakar lemak untuk energi tetapi gunakan hanya glukosa atau keton. Manusia dapat mensintesis beberapa glukosa (dalam serangkaian proses yang dikenal sebagai “glukoneogenesis”) dari asam amino tertentu atau dari backbone gliserol trigliserida dan, dalam beberapa kasus, dari asam lemak. Karbohidrat dan protein mengandung 4 kilokalori per gram, sedangkan lemak mengandung 9 kilokalori per gram. Dalam kasus protein, ini agak menyesatkan karena hanya beberapa asam amino yang mampu menjalani konversi ke dalam bentuk energi yang berguna.

Berdasarkan efek pada risiko penyakit jantung dan obesitas, Institute of Medicine (IOM) merekomendasikan bahwa orang dewasa Amerika dan Kanada mendapatkan antara 45-65% dari energi makanan dari karbohidrat. Food and Agriculture Organization (FAO) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersama-sama menyarankan pedoman diet nasional menetapkan tujuan 55-75% dari total energi dari karbohidrat, tetapi hanya 10% langsung dari gula (istilah mereka untuk karbohidrat sederhana).
gubah makromolekul ini ke dalam molekul sederhana yang diperlukan untuk mempertahankan fungsi sel, seperti perakitan molekul baru, sel, dan jaringan. Konversi makanan yang dikonsumsi dengan nutrisi yang dibutuhkan adalah proses multi-langkah yang melibatkan pencernaan dan penyerapan. Selama pencernaan, partikel makanan dipecah ke komponen yang lebih kecil yang nantinya akan diserap oleh tubuh.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *