Fungsi Mikrotubulus

Seperti namanya, mikrotubulus adalah tabung berongga kecil. Mikrotubulus, bersama dengan mikrofilamen dan filamen menengah, berada di bawah kelas organel yang dikenal sebagai sitoskeleton. Sitoskeleton adalah kerangka sel yang membentuk komponen penunjang struktural.

Fungsi Mikrotubulus

Mikrotubulus adalah elemen terbesar dari sitoskeleton. Dinding mikrotubula terbuat dari dimer polimerisasi dari α-tubulin dan β-tubulin, dua protein globular. Dengan diameter sekitar 25 nm, mikrotubulus adalah komponen terluas sitoskeleton. Mereka membantu sel melawan tekanan , menyediakan jalan sepanjang yang vesikel bergerak melalui sel, dan menarik kromosom direplikasi ke ujung-ujung sel pemisah. Seperti mikrofilamen, mikrotubulus juga dapat melarutkan.
Struktur mikrotubulus
Mikrotubulus yang berlubang, dengan dinding yang terdiri dari 13 dimer polimer dari α-tubulin dan β-tubulin (gambar kanan). Gambar kiri menunjukkan struktur molekul tabung.
Mikrotubulus juga elemen struktural flagela, silia, dan sentriol (yang terakhir adalah dua badan tegak lurus dari sentrosom yang). Pada sel-sel hewan, Sentrosom adalah pusat mikrotubulus-mengorganisir. Pada sel eukariotik, flagela dan silia yang sangat berbeda secara struktural dari rekan-rekan mereka di prokariota.

Fungsi Filamen Menengah

Filamen menengah (IF) merupakan komponen sitoskeletal ditemukan pada sel hewan. Mereka terdiri dari keluarga protein terkait berbagi fitur struktural dan urutan umum. Filamen menengah memiliki diameter rata-rata 10 nanometer, yaitu antara yang dari 7 nm aktin (mikrofilamen), dan dari 25 nm mikrotubulus, meskipun mereka awalnya ditunjuk ‘perantara’ karena diameter rata-rata mereka adalah antara mereka yang mikrofilamen sempit (aktin) dan filamen myosin yang lebih luas ditemukan dalam sel otot. Filamen Menengah berkontribusi terhadap elemen struktur seluler dan sering penting dalam memegang bersama-sama jaringan seperti kulit.
Flagela (tunggal = flagela) yang panjang, rambut seperti struktur yang membentang dari membran plasma dan digunakan untuk memindahkan seluruh sel (misalnya, sperma, Euglena). Ketika hadir, sel hanya memiliki satu flagela atau beberapa flagella. Ketika silia (tunggal = silia) yang hadir, namun, banyak dari mereka memperpanjang sepanjang seluruh permukaan membran plasma. Mereka pendek, rambut seperti struktur yang digunakan untuk memindahkan seluruh sel (seperti paramecia) atau zat sepanjang permukaan luar sel (misalnya, silia sel yang melapisi saluran telur yang bergerak sel telur menuju rahim, atau silia yang melapisi sel-sel saluran pernapasan yang menjebak partikel dan bergerak ke arah lubang hidung Anda).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *