Fungsi Protein bagi Manusia

Kebanyakan mikroorganisme dan tanaman dapat biosuntesis semua 20 asam amino standar, sedangkan hewan (termasuk manusia) harus mendapatkan beberapa asam amino dari diet. Asam amino yang organisme tidak dapat mensintesis sendiri disebut asam amino esensial sebagai. Enzim kunci yang mensintesis asam amino tertentu yang tidak hadir pada hewan. Salah satu contohnya adalah aspartokinase, yang mengkatalisis langkah pertama dalam sintesis lisin, metionin, dan treonin dari aspartat. Pada hewan, asam amino diperoleh melalui konsumsi makanan yang mengandung protein. Protein dicerna kemudian dipecah menjadi asam amino melalui pencernaan, yang biasanya melibatkan denaturasi protein melalui paparan asam dan hidrolisis oleh enzim yang disebut protease.

Sumber protein
Sumber protein

Fungsi Protein bagi Manusia

Beberapa asam amino dicerna digunakan untuk biosintesis protein, sementara yang lain dikonversi menjadi glukosa melalui glukoneogenesis, atau dimasukkan ke dalam siklus asam sitrat. Ini penggunaan protein sebagai bahan bakar sangat penting dalam kondisi kelaparan karena memungkinkan protein tubuh sendiri yang akan digunakan untuk mendukung kehidupan, terutama yang ditemukan dalam otot. Asam amino juga merupakan sumber makanan penting nitrogen.

Diet tinggi protein sering direkomendasikan oleh binaragawan dan ahli gizi untuk membantu upaya untuk membangun otot dan kehilangan lemak. Seharusnya tidak bingung dengan diet rendah karbohidrat, seperti diet Atkins, yang tidak kalori dikontrol dan yang sering mengandung sejumlah besar lemak. Sementara protein yang cukup diperlukan untuk membangun otot rangka dan jaringan lain, ada perdebatan mengenai penggunaan dan kebutuhan diet protein tinggi dalam latihan anaerobik dalam latihan beban tertentu dan binaraga. Asupan protein yang ekstrim (lebih dari 200g per hari), ditambah dengan kurangnya asupan sumber kalori lain (lemak atau karbohidrat), dapat menyebabkan suatu bentuk gangguan metabolisme dan kematian umumnya dikenal sebagai kelinci kelaparan.

Relatif sedikit bukti telah dikumpulkan mengenai efek asupan tinggi jangka panjang protein pada pengembangan penyakit kronis. Peningkatan beban pada ginjal adalah hasil dari peningkatan reabsorpsi NaCl. Hal ini menyebabkan penurunan sensitivitas umpan balik tubuloglomerular, yang, pada gilirannya, menghasilkan tingkat filtrasi glomerulus meningkat. Hal ini meningkatkan tekanan kapiler glomerulus. Bila ditambahkan dengan penyakit ginjal tambahan, hal ini dapat menyebabkan kerusakan permanen glomerulus

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *