Fungsi Kulit Manusia

Kulit memiliki fungsi vital yang sangat penting untuk menjaga kondisi fisiologis dan biokimia tubuh dalam keadaan optimal. Fungsi yang paling penting dari kulit adalah:

  1. Mengatur suhu tubuh.
  2. Mencegah hilangnya cairan tubuh yang penting, dan penetrasi zat beracun.
  3. Perlindungan tubuh dari efek berbahaya dari matahari dan radiasi.
  4. Mengeluarkan zat beracun dengan keringat.
  5. Dukungan mekanik.
  6. Fungsi imunologi dimediasi oleh sel-sel Langerhans.
  7. Organ sensorik untuk sentuhan, panas, dingin, sensasi sosio-seksual dan emosional.
  8. Sintesis vitamin D dari prekursor di bawah pengaruh sinar matahari dan introversi steroid.
Struktur kulit

Struktur kulit

Epidermis adalah lapisan terluar dari kulit yang bertindak sebagai penghalang mencegah bahan kimia beracun dan bahan lainnya dari penetrasi lebih dalam ke dalam kulit. Ini relatif berpori dan mengalami perubahan ketebalan dalam menanggapi berbagai faktor seperti trauma atau tekanan. Lapisan epidermis membedakan dan secara bertahap berkembang menjadi struktur yang lebih kaku, yang menyediakan penghalang untuk kehilangan berlebihan cairan tubuh dan penetrasi zat berbahaya. Lapisan basal adalah prekursor dari sel-sel yang berbeda dari epidermis yang membagi, didorong lebih jauh ke atas, kehilangan banyak fungsi metabolisme dan aktivitas enzimatik. Lapisan spinosus ditandai dengan pertumbuhan fibril keratin mana ini hadir juga dalam sel-sel dari lapisan basal. Sel epidermis karena mereka didorong menjauh dari lapisan basal, mulai dehidrasi dan menjadi penuh dengan cross-linked keratin, yang memberikan sel penampilan granular. Tubuh pipih yang mengandung lipid terstruktur memainkan peran penting dalam perlindungan kulit. Lipid interseluler, corneocytes, asam amino, dan garam lainnya dari keringat, sekresi sebasea, produk degradasi dari protein kornea selain lipid dan lain-lain semua memiliki efek hambatan penting mencegah hilangnya air dan menjaga pH kulit dalam kondisi optimal (5.5) . Para stratum korneum menyediakan sebagian besar fungsi penghalang. Kulit bertindak sebagai penghalang dua cara untuk mencegah ke dalam atau bagian luar dari air dan elektrolit. Epidermis sebagian besar merupakan penghalang; sedangkan setelah epidermis dihapus dermis sisa hampir sepenuhnya permeabel.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *