Ciri Ciri Porifera (Spons)

Invertebrata, atau invertebrata, adalah hewan yang tidak mengandung struktur tulang seperti tengkorak dan tulang belakang. Yang paling sederhana dari semua invertebrata adalah Parazoans, yang hanya mencakup filum Porifera. Filum Porifera (“pori” = pori-pori, “fera” = pembawa) yang dikenal sebagai spons. Larva spons mampu berenang; Namun, orang dewasa yang non-motil dan menghabiskan hidup mereka melekat pada substratum melalui pegangan erat . Mayoritas spons yang laut, hidup di laut dan lautan. Ada, bagaimanapun, satu keluarga dari spons air tawar (Keluarga Spongillidae). Sebagian besar dari spesies laut dapat ditemukan di habitat laut mulai dari zona pasang surut sampai kedalaman lebih dari 8.800 m (5,5 mil).

Klasifikasi Porifera (Spons)

Spons diklasifikasikan dalam empat kelas: spons berkapur (Calcarea), spons kaca (Hexactinellida), demosponges (Demospongiae), dan baru-baru ini diakui, encrusting spons (Homoscleromorpha). Kehadiran dan komposisi spikula dan spongin adalah karakteristik yang membedakan antara kelas spons. Demosponges, yang mengandung spongin dan mungkin atau mungkin tidak memiliki spikula, merupakan sekitar 90% dari semua spesies spons diketahui, termasuk semua yang air tawar, dan memiliki jangkauan terluas habitat. Spons berkapur, yang memiliki spikula kalsium karbonat dan, dalam beberapa spesies, kalsium karbonat exoskeletons, dibatasi untuk perairan laut yang relatif dangkal di mana produksi kalsium karbonat paling mudah. Mereka tidak mengandung spongin. Hemoscleromorpha spons cenderung besar atau encrusting dalam bentuk dan memiliki struktur yang sangat sederhana dengan sedikit variasi dalam bentuk spicule (semua spikula cenderung sangat kecil). Spons Hexactinellida memiliki kerangka kokoh internal yang kisi-seperti yang terdiri dari spikula leburan silika; mereka cenderung lebih-atau-kurang cangkir berbentuk.
Spons spikula
Spons spikula
Spons diklasifikasikan berdasarkan keberadaan dan jenis spikula yang dikandungnya.
Jenis spons
Jenis spons
(a) Clathrina clathrus milik kelas Calcarea, (b) Staurocalyptus spp. (nama umum: kuning Picasso spons) milik kelas Hexactinellida, dan (c) Acarnus erithacus milik kelas Demospongia.

Ciri ciri Porifera

Tidak seperti Protozoa, yang Porifera multisel. Namun, tidak seperti metazoans tinggi, sel-sel yang membentuk spons tidak terorganisasi menjadi jaringan. Oleh karena itu, spons kekurangan jaringan yang benar dan organ; di samping itu, mereka tidak memiliki simetri tubuh. Spons, bagaimanapun, memiliki spesialisasi sel yang melakukan fungsi tertentu. Bentuk tubuh mereka disesuaikan untuk efisiensi maksimal aliran air melalui rongga pusat, di mana nutrisi disimpan, dan daun melalui lubang yang disebut osculum tersebut. Banyak spons memiliki kerangka internal spongin dan / atau spikula kalsium karbonat atau silika. Terutama, tubuh mereka terdiri dari lembaran tipis sel selama bingkai (kerangka). Seperti namanya, Porifera dicirikan oleh adanya menit pori-pori yang disebut ostia pada tubuh mereka.
Karena air sangat penting untuk spons untuk ekskresi, makan, dan pertukaran gas, struktur tubuh mereka memfasilitasi pergerakan air melalui spons. Struktur seperti kanal, ruang, dan rongga memungkinkan air untuk bergerak melalui spons untuk hampir semua sel-sel tubuh.
Sebagian besar spesies menggunakan reproduksi seksual, melepaskan sel sperma ke dalam air untuk membuahi ovum bahwa di beberapa spesies dilepaskan dan orang lain yang ditahan oleh “ibu.” Telur yang dibuahi membentuk larva yang berenang pergi mencari tempat untuk menetap. Spons juga dikenal untuk regenerasi dari fragmen yang patah, meskipun ini hanya bekerja jika fragmen termasuk jenis yang tepat sel. Beberapa spesies berkembang biak dengan tunas. Ketika kondisi memburuk, seperti ketika suhu mulai turun, banyak spesies air tawar dan laut yang beberapa menghasilkan gemmules: “polong hidup” sel terspesialisasi yang tetap terbengkalai sampai kondisi membaik. Mereka kemudian membentuk spons baik benar-benar baru atau recolonize kerangka dari orang tua mereka.
Sebagian besar dari sekitar 5.000-10.000 spesies spons yang filter-feeders, memakan bakteri dan partikel makanan lainnya di dalam air. Namun, beberapa spesies spons yang hidup di lingkungan makanan miskin telah menjadi karnivora yang memangsa terutama pada krustasea kecil. Tuan rumah Spesies lain photosynthesizing mikro-organisme sebagai endosymbionts; aliansi ini sering menghasilkan lebih banyak makanan dan oksigen dari yang mereka konsumsi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *