Komponen Sel Prokariotik

Sebuah prokariota adalah sederhana, organisme uniseluler yang tidak memiliki inti terorganisir atau lainnya organel membran-terikat.

Komponen Sel Prokariotik

Semua sel berbagi empat komponen umum:

  • membran plasma: selubung yang memisahkan interior sel dari lingkungan sekitarnya.
  • sitoplasma: a sitosol seperti jelly dalam sel di mana komponen seluler lainnya ditemukan
  • DNA: bahan genetik dari sel
  • ribosom: di mana sintesis protein terjadi

Namun, prokariota berbeda dari sel eukariotik dalam beberapa cara.
Sebuah prokariota adalah sederhana, bersel tunggal (uniseluler) organisme yang tidak memiliki inti terorganisir atau lainnya organel membran-terikat. Kami akan segera datang untuk melihat bahwa ini berbeda secara signifikan pada eukariota. DNA prokariotik ditemukan di bagian tengah dari sel: nukleoid.
Kebanyakan prokariota memiliki dinding sel peptidoglikan dan banyak memiliki kapsul polisakarida. Dinding sel bertindak sebagai lapisan tambahan perlindungan, membantu sel mempertahankan bentuknya, dan mencegah dehidrasi. Kapsul ini memungkinkan sel untuk menempel pada permukaan dalam lingkungannya. Beberapa prokariota memiliki flagela, pili, atau fimbriae. Flagela digunakan untuk bergerak. Pili digunakan untuk bertukar materi genetik selama jenis reproduksi yang disebut konjugasi. Fimbriae digunakan oleh bakteri untuk melampirkan ke sel inang.

Struktur Sel Prokariotik

Gambar di atas menunjukkan struktur umum dari sel prokariota .Semua prokariotik memiliki DNA kromosom lokal dalam nukleoid, ribosom, membran sel, dan sel dinding.

Ukuran Sel

Pada 0,1-5,0 m dengan diameter, sel prokariotik secara signifikan lebih kecil dari sel-sel eukariotik, yang memiliki diameter mulai dari 10 hingga 100 mm. Ukuran kecil dari prokariota memungkinkan ion dan molekul organik yang masuk mereka dengan cepat menyebar ke bagian lain dari sel. Demikian pula, setiap limbah yang dihasilkan dalam sel prokariotik cepat dapat berdifusi keluar. Hal ini tidak terjadi pada sel eukariotik, yang telah mengembangkan adaptasi struktural yang berbeda untuk meningkatkan transportasi intraseluler.

Ukuran kecil, secara umum, diperlukan untuk semua sel, baik prokariotik maupun eukariotik. Mari kita periksa mengapa yang begitu. Pertama, kita akan mempertimbangkan daerah dan volume sel yang khas. Tidak semua sel yang berbentuk bulat, tetapi kebanyakan cenderung untuk mendekati bola. Dengan demikian, sebagai radius meningkat sel, meningkatkan luas permukaan sebagai kuadrat dari radius, namun volumenya meningkat sebagai kubus radius (lebih cepat). Oleh karena itu, sebagai peningkatan sel dalam ukuran, yang luas permukaan-ke-volume rasio menurun. Prinsip yang sama akan berlaku jika sel berbentuk kubus. Jika sel tumbuh terlalu besar, membran plasma tidak akan memiliki luas permukaan yang cukup untuk mendukung laju difusi yang diperlukan untuk volume meningkat. Dengan kata lain, sebagai sel tumbuh, menjadi kurang efisien. Salah satu cara untuk menjadi lebih efisien adalah dengan membagi; cara lain adalah untuk mengembangkan organel yang melakukan tugas-tugas tertentu. Adaptasi ini menyebabkan perkembangan sel-sel yang lebih canggih yang disebut sel eukariotik.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *