Perbedaan antara Saraf Aferen dan Eferen

Sumsum tulang belakang adalah bundel serabut saraf, tidak lebih tebal dari ibu jari manusia, yang menghubungkan otak dengan bagian tubuh lainnya. Sumsum tulang belakang dilindungi oleh tulang belakang, dan bersama-sama dengan otak itu terdiri dari sistem saraf pusat. Saraf yang masuk dan keluar dari sumsum tulang belakang membentuk sistem saraf perifer.

Aferen dan Eferen

Aferen dan Eferen

Saraf Aferen

Beberapa saraf memasuki sumsum tulang belakang di permukaan dorsal (yang paling dekat ke belakang). Saraf ini membawa informasi sensorik ke sumsum tulang belakang dan disebut saraf aferen. Sebagai contoh, mereka memungkinkan seseorang untuk menentukan apakah panci di atas kompor panas atau dingin, atau jika tangan seseorang adalah menyentuh

Saraf Eferen

Sebaliknya, saraf yang keluar dari permukaan ventral (paling dekat dengan perut) dari sumsum tulang belakang membawa informasi dari sumsum tulang belakang ke seluruh tubuh. Saraf ini memungkinkan seseorang untuk brengsek tangan nya jauh dari wajan panas atau melempar anjing bola. Istilah untuk saraf yang melakukan perintah dari sumsum tulang belakang untuk otot dan organ adalah eferen.

Aferen dan saraf eferen berhubungan dengan materi abu-abu berbentuk luas H di tengah sumsum tulang belakang. Materi abu-abu dipisahkan menjadi dorsal dan ventral tanduk. Tanduk ventral mengandung badan sel neuron eferen yang mengendalikan otot-otot dan organ. Saraf sensorik memasuki tanduk dorsal di mana mereka membuat koneksi dengan sel-sel saraf yang melakukan perjalanan ke otak.

Materi abu-abu dikelilingi oleh materi putih, yang berisi proyeksi panjang sel saraf (disebut akson) yang membawa informasi ke bagian lain dari sistem saraf. Akson yang membawa informasi yang sama dikelompokkan ke dalam bundel atau traktat. Banyak traktat mulai di tanduk dorsal dan membawa informasi sensorik dari kabel ke otak (misalnya, pesan bahwa tangan menyentuh sutra bukannya amplas). Karena neuron ini bepergian “up” kabelnya, mereka sering disebut sebagai saluran menaik. Selain saluran menaik, materi putih juga mengandung turun saluran. Seperti namanya, traktat ini dimulai di otak dan perjalanan ke sumsum tulang belakang untuk membuat koneksi dengan neuron di tanduk ventral. Mereka menyediakan orang dengan kontrol sukarela nya otot, serta kontrol involunter atas organ internal.
Singkatnya, sumsum tulang belakang membawa semua informasi yang masuk dan keluar otak. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa ketika arus informasi ini diblokir oleh cedera, konsekuensinya menghancurkan. Pasien menderita kelumpuhan dan hilangnya sensasi di kaki mereka (paraplegia) jika bagian bawah kabel rusak, atau lengan dan kaki (quadriplegia) jika cedera adalah di daerah atas kabel mereka. Selain itu, kontrol atas buang air kecil, buang air besar, dan kadang-kadang respirasi hilang tergantung pada tingkat dan tingkat kerusakan. Setelah sumsum tulang belakang telah terluka, kerusakan biasanya permanen. Terapi fisik dapat memungkinkan pasien untuk mendapatkan kembali sejumlah kecil gerakan dari waktu ke waktu, namun bidang medis belum menemukan cara untuk menyambung kembali sel-sel saraf terputus untuk menghasilkan fungsi normal.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *