Proses Hidrolisis Protein

Protein dihidrolisis oleh berbagai enzim dalam sel. Sebagian besar waktu, asam amino didaur ulang menjadi sintesis protein baru atau digunakan sebagai prekursor dalam sintesis molekul biologis penting lainnya, seperti hormon, nukleotida, atau neuro transmitter. Namun, jika ada kelebihan asam amino, atau jika tubuh dalam keadaan kelaparan, beberapa asam amino akan didorong ke dalam jalur katabolisme glukosa.

Proses Hidrolisis Protein

Kerangka karbon asam amino tertentu (ditunjukkan dalam kotak) yang berasal dari protein dan dapat memberi makan menjadi piruvat, asetil CoA, dan siklus asam sitrat.
Hidrolisis protein
Setiap asam amino harus memiliki gugus amino yang dihapus (deaminasi) sebelum masuk rantai karbon ke dalam jalur tersebut. Ketika gugus amino akan dihapus dari asam amino, waktunya akan diubah menjadi amonia, melalui siklus urea, dan atom-atom yang tersisa dari hasil asam amino dalam asam keto: rantai karbon dengan satu keton dan satu gugus asam karboksilat. Pada mamalia, hati mensintesis urea dari dua molekul amonia dan molekul karbon dioksida. Dengan demikian, urea adalah produk limbah utama pada mamalia yang dihasilkan dari berasal nitrogen dalam asam amino; ia meninggalkan tubuh melalui urin. Asam keto kemudian dapat memasuki siklus asam sitrat.
Ketika deaminasi, asam amino dapat memasuki jalur-jalur metabolisme glukosa sebagai piruvat, asetil CoA, atau beberapa komponen dari siklus asam sitrat. Sebagai contoh, asparagin deaminasi dan aspartat diubah menjadi oksaloasetat dan masukkan katabolisme glukosa dalam siklus asam sitrat. Deaminasi asam amino juga dapat menjadi yang pertama diubah menjadi molekul antara lain sebelum memasuki jalur. Beberapa asam amino bisa masuk katabolisme glukosa di beberapa lokasi

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *