Anatomi Telinga dan Bagaimana Kita Mendengar

Telinga adalah organ yang unik yang tidak hanya diperlukan untuk mendengar, tetapi juga untuk menjaga keseimbangan. Mengenai anatomi telinga, telinga dapat dibagi menjadi tiga wilayah. Ini termasuk telinga luar, telinga tengah, dan telinga bagian dalam. Telinga mengkonversi gelombang suara dari lingkungan kita menjadi sinyal saraf yang dibawa oleh neuron ke otak. Komponen-komponen tertentu dari telinga bagian dalam juga membantu menjaga keseimbangan dengan merasakan perubahan di kepala gerakan, seperti sisi ke sisi miring. Sinyal tentang perubahan ini dikirim ke otak untuk diproses untuk mencegah perasaan ketidakseimbangan sebagai akibat dari gerakan umum.

Telinga

Telinga

Anatomi Telinga

Telinga manusia terdiri dari telinga luar, telinga tengah, dan telinga bagian dalam. Struktur telinga adalah penting untuk proses persidangan. Bentuk struktur telinga membantu menyalurkan gelombang suara dari lingkungan luar ke telinga bagian dalam.

Telinga Luar

Pinna – juga disebut daun telinga, bagian dari telinga terpasang eksternal ke kepala. Hal ini membantu dalam persepsi arah suara dan menguatkan dan mengarahkan suara ke liang telinga.
Kanal pendengaran – juga disebut saluran telinga, berongga, struktur silinder berbentuk tabung ini menghubungkan telinga luar ke telinga tengah. Kanal terdiri dari tulang rawan dan jaringan ikat fibrosa. Ini mengeluarkan zat lilin, lilin telinga, untuk membantu membersihkan kanal dan melindungi terhadap bakteri, serangga, dan organisme lain yang mungkin masuk ke telinga.

Telinga Bagian Tengah

Gendang telinga – juga disebut membran timpani, membran ini memisahkan telinga luar dan tengah. Gelombang suara menyebabkan membran ini bergetar dan getaran ini dikirim ke tiga tulang kecil (tulang kecil) di telinga tengah. Tiga tulang ada 3 yaitu maleus, inkus, dan stapes.
Malleus – tulang yang terhubung ke gendang telinga dan inkus. Bentuknya seperti palu, maleus mentransmisikan sinyal getaran yang diterima dari gendang telinga ke inkus.
Inkus – tulang yang terhubung ke dan terletak antara maleus dan stapes. Ini berbentuk seperti sebuah landasan dan mengirimkan getaran suara dari maleus ke stapes.
Stapes – tulang terkecil dalam tubuh, stapes terhubung ke inkus dan jendela oval. Jendela oval adalah pembukaan yang menghubungkan telinga tengah dengan balai labirin tulang di telinga bagian dalam.

Tabung pendengaran – juga disebut tuba eustachius, rongga ini menghubungkan bagian atas faring, yang disebut nasofaring, dengan struktur telinga tengah. Tabung pendengaran membantu mengalirkan lendir dari telinga tengah dan untuk menyamakan tekanan.

Telinga Bagian Dalam

Bony Labyrinth – bagian berongga dalam telinga bagian dalam yang terdiri dari tulang dilapisi dengan lapisan jaringan ikat yang disebut periosteum. Terkandung dalam labirin tulang adalah labirin membran atau sistem saluran dan kanal yang terpisah dari dinding tulang oleh cairan yang disebut perilymph. Cairan lain yang disebut endolymph terkandung dalam labirin membran dan dipisahkan dari cairan perilymph. Labirin tulang dibagi menjadi tiga wilayah: ruang depan, kanalis semisirkularis, dan koklea.

Vestibulum – wilayah tengah labirin tulang yang terpisah dari stapes dari telinga tengah dengan sebuah lubang yang disebut jendela oval. Hal ini terletak di antara kanalis semisirkularis dan koklea.

Kanalis semisirkularis – menghubungkan saluran dalam telinga yang terdiri dari kanal yang unggul, kanal posterior, dan kanal horisontal. Struktur ini membantu menjaga keseimbangan dengan mendeteksi gerakan kepala.

Koklea – berbentuk seperti spiral, struktur ini mengandung kompartemen cairan yang merasakan perubahan tekanan. Organ Corti dalam koklea mengandung serabut saraf yang memperluas untuk membentuk saraf pendengaran. Sel-sel sensorik dalam organ Corti membantu untuk mengubah getaran suara menjadi sinyal listrik yang dikirim ke sistem saraf pusat.

Bagaimana Kita Mendengar

Mendengar melibatkan konversi energi suara untuk impuls listrik. Gelombang suara dari perjalanan udara di telinga kita dan dibawa ke saluran pendengaran ke gendang telinga. Getaran dari gendang telinga ditransmisikan ke ossicles telinga tengah. Tulang tulang kecil (maleus, inkus, dan stapes) memperkuat getaran suara seperti yang diteruskan ke balai labirin tulang di telinga bagian dalam. Getaran suara yang dikirim ke organ Corti di koklea, yang berisi serabut saraf yang memperluas untuk membentuk saraf pendengaran. Sebagai getaran mencapai koklea, mereka menyebabkan cairan di dalam koklea untuk bergerak. Sel-sel sensorik pada sel-sel rambut koklea disebut bergerak bersama dengan cairan yang dihasilkan dalam produksi sinyal elektro-kimia atau impuls saraf. Saraf pendengaran menerima impuls saraf dan mengirimkannya ke batang otak. Dari sana impuls dikirim ke otak tengah dan kemudian ke korteks pendengaran di lobus temporal. Lobus temporal mengatur masukan sensorik dan memproses informasi pendengaran sehingga impuls dianggap sebagai suara.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *