Efek Timah terhadap Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Timah terutama diterapkan dalam berbagai zat organik. Ikatan timah organik adalah bentuk paling berbahaya dari timah bagi manusia. Meskipun bahaya mereka diterapkan di sejumlah besar industri, seperti industri cat dan industri plastik, dan pertanian melalui pestisida. Jumlah aplikasi zat timah organik masih meningkat, meskipun fakta bahwa kita tahu konsekuensi dari keracunan timah.

Iritasi mata dan kulit

Iritasi mata dan kulit

Efek dari zat timah organik dapat bervariasi. Mereka bergantung pada jenis zat yang hadir dan organisme yang terkena itu. Trietil timah adalah zat timah organik yang paling berbahaya bagi manusia. Ini memiliki ikatan hidrogen yang relatif singkat. Ketika ikatan hidrogen tumbuh lebih panjang zat timah akan kurang berbahaya bagi kesehatan manusia. Manusia dapat menyerap ikatan timah melalui makanan dan pernapasan dan melalui kulit.

Efek Timah pada Kesehatan Manusia

Penyerapan ikatan timah dalam senyawa organik dapat menyebabkan efek akut serta efek jangka panjang.

Efek akut Pada adalah:

  • Iritasi mata dan kulit
  • Sakit kepala
  • Sakit perut
  • Pusing kepala
  • Berkeringat berat
  • Sesak napas
  • Masalah buang air kecil

Efek jangka panjang adalah:

  • Depresi
  • Kerusakan hati
  • Gangguan fungsi sistem kekebalan tubuh
  • Kerusakan kromosom
  • Kekurangan sel darah merah
  • Kerusakan otak (menyebabkan kemarahan, gangguan tidur, pelupa dan sakit kepala)

Efek Timah terhadap Lingkungan

Kaleng sebagai atom tunggal atau molekul yang tidak terlalu beracun untuk setiap jenis organisme, bentuk beracun adalah bentuk organik. Komponen timah organik dapat mempertahankan dalam lingkungan untuk jangka waktu yang lama. Mikrorganisme memiliki banyak kesulitan dalam menguraikan senyawa timah organik yang telah terakumulasi pada air tanah selama bertahun-tahun. Konsentrasi kaleng organik masih naik karena ini.

Kaleng organik dapat menyebar melalui sistem air ketika diserap pada partikel lumpur. Mereka diketahui menyebabkan banyak kerusakan pada ekosistem perairan, karena mereka sangat beracun bagi jamur, ganggang dan fitoplankton. Fitoplankton adalah jaringan yang sangat peka dalam ekosistem perairan, karena menyediakan organisme air lainnya dengan oksigen. Hal ini juga merupakan bagian  dari rantai makanan akuatik.

Ada berbagai jenis timah organik yang dapat sangat bervariasi dalam toksisitas. Tributil timah adalah komponen timah yang paling beracun untuk ikan dan jamur, sedangkan trifenil timah jauh lebih beracun bagi fitoplankton. Kaleng organik diketahui mengganggu pertumbuhan, reproduksi, sistem enzimatik dan pola makan organisme akuatik. Eksposur terutama terjadi di lapisan atas air, karena itu adalah di mana senyawa timah organik menumpuk.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *