Fungsi Alveoli pada Sistem Pernapasan dan Strukturnya

Alveoli adalah rongga kosong di paru-paru yang berfungsi melakukan pertukaran gas dengan darah. Sebuah alveolus (jamak: alveoli) adalah sebuah struktur anatomi yang memiliki bentuk rongga-rongga. Ditemukan di parenkim paru, alveoli paru adalah ujung pusat dari cabang pernapasan, yang singkapan baik dari kantung alveolar atau saluran alveolar, yang keduanya tempat pertukaran gas dengan darah . Darah yang mengandung karbon dioksida dipompa dari seluruh tubuh ke dalam pembuluh darah alveolar di mana melalui difusi melepaskan karbon dioksida dan menyerap oksigen.

Alveoli

Alveoli

Struktur Alveoli

Alveoli terletak di zona pernapasan paru-paru, di terminasi distal dari duktus alveolar dan atrium. Kantung udara ini adalah membentuk dan pemutusan titik saluran pernapasan. Mereka menyediakan total luas permukaan sekitar 100 m2. Alveoli mengandung beberapa kolagen dan serat elastis. Serat elastis memungkinkan alveoli untuk meregangkan karena mereka penuh dengan udara selama inhalasi. Mereka kemudian bangkit kembali selama pernafasan untuk mengusir udara yang mengandung karbon dioksida.

Sepasang paru-paru manusia mengandung sekitar 700 juta alveoli, memproduksi 70m² luas permukaan. Setiap alveolus dibungkus fine mesh kapiler yang mencakup sekitar 70% dari wilayahnya. Sebuah alveolus dewasa memiliki diameter rata-rata 200 mikrometer, dengan peningkatan diameter selama inhalasi.

Alveoli terdiri dari lapisan epitel dan matriks ekstraselular dikelilingi oleh kapiler. Dalam beberapa dinding alveolar ada pori-pori antara alveoli disebut Pori-pori Kohn.

Ada tiga jenis sel utama pada dinding alveolar (pneumocytes):

  • Tipe I (skuamosa alveolar) sel-sel yang membentuk struktur dinding alveolar;
  • Tipe II (alveolar besar) sel-sel yang mensekresi surfaktan paru untuk menurunkan tegangan permukaan air dan memungkinkan membran untuk memisahkan, sehingga meningkatkan kemampuan untuk bertukar gas. Surfaktan terus dirilis oleh eksositosis. Ini membentuk berair protein yang mengandung hypophase mendasari dan film fosfolipid atasnya terutama terdiri dari dipalmitoil fosfatidilkolin;
  • Makrofag yang merusak bahan asing, seperti bakteri.

Reinflation alveoli berikut pernafasan menjadi lebih mudah dengan surfaktan paru, yang merupakan fosfolipid dan protein campuran yang mengurangi tegangan permukaan dalam lapisan cairan tipis di semua alveoli. Lapisan fluida yang diproduksi oleh tubuh untuk memfasilitasi transfer gas antara darah dan udara alveolar. Surfaktan ini diproduksi oleh sel-sel alveolar besar (pneumonocytes granular, sebuah epitel kuboid), yang merupakan sel-sel yang paling banyak di alveoli, namun tidak menutup sebanyak luas permukaan sebagai sel alveolar skuamosa (epitel skuamosa).

Sel-sel alveolar besar juga memperbaiki endotheilium dari alveolus ketika menjadi rusak. Surfaktan paru tidak cukup dalam alveoli dapat berkontribusi untuk atelektasis (runtuhnya sebagian atau seluruh paru-paru). Tanpa surfaktan paru, atelektasis adalah kepastian; Namun, ada penyebab lain dari kolaps paru seperti trauma (pneumothorax), PPOK, dan pleuritis

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *