Fungsi Rangka pada Manusia

Sistem rangka manusia merupakan rangka internal yang berfungsi sebagai rangka kerja bagi tubuh. Rangka kerja ini terdiri dari banyak tulang dan tulang rawan individu. Ada juga serat jaringan ikat-ligamen dan tendonbagian dari rangka. Artikel ini terutama berkaitan dengan struktur kotor dan fungsi rangka dari manusia dewasa normal. Rangka manusia, seperti itu vertebrata lainnya, terdiri dari dua sub bagian utama, masing-masing dengan asal-usul yang berbeda dari yang lain dan masing-masing memberikan fitur individu tertentu. Ini adalah (1). aksial, yang terdiri dari vertebral kolom-tulang belakang-dan banyak tengkorak. Dan (2). apendiks , dimana panggul (hip) dan dada (bahu) girdle dan tulang-tulang dan tulang rawan dari anggota badan milik. Dibahas dalam artikel ini sebagai bagian dari rangka aksial adalah pembagian ketiga, visceral, yang terdiri dari rahang bawah, beberapa elemen dari rahang atas, dan lengkungan branchial, termasuk tulang hyoid.

 

Fungsi  Rangka Manusia

Fungsi rangka dari tiga jenis yang berbeda: dukungan, perlindungan, dan gerak.

Rangka sebagai Fungsi Dukungan

Fungsi dukungan merupakan yang paling primitif dan tertua; juga, bagian aksial dari rangka adalah yang pertama untuk berkembang. Kolom vertebral, sesuai dengan notochord pada organisme yang lebih rendah, adalah pendukung utama dari bagasi. Sistem saraf pusat sebagian besar terletak dalam rangka aksial, otak yang baik dilindungi oleh tengkorak dan sumsum tulang belakang oleh tulang belakang, dengan cara lengkungan saraf tulang (lengkungan tulang yang mengelilingi sumsum tulang belakang) dan ligamen intervensi .

Karakteristik khas dari manusia dibandingkan dengan mamalia lain adalah posturnya tegak. Tubuh manusia adalah untuk batas tertentu seperti menara berjalan yang bergerak di pilar, diwakili oleh kaki. Keuntungan yang luar biasa telah diperoleh dari postur tegak ini, kepala di antara yang telah membebaskan lengan untuk berbagai macam kegunaan. Namun demikian, posturnya tegak telah menciptakan sejumlah masalah-in mekanik tertentu, bantalan berat. Masalah-masalah ini harus dipenuhi oleh adaptasi dari sistem rangka.

Rangka sebagai Fungsi Perlindungan

Perlindungan jantung, paru-paru, dan organ lainnya dan struktur di dada menciptakan masalah yang agak berbeda dari sistem saraf pusat. Organ-organ ini, fungsi yang melibatkan gerak, ekspansi, dan kontraksi, harus memiliki pelindung yang fleksibel dan elastis. Meliputi Seperti disediakan oleh keranjang tulang dada, atau tulang rusuk, yang membentuk rangka dinding dada, atau dada. Sambungan dari tulang rusuk ke dada-sternum-dalam semua kasus yang sekunder, yang disebabkan oleh tulang rusuk yang relatif lentur (costal) kartilago. Sendi kecil di antara tulang rusuk dan tulang belakang memungkinkan gerakan meluncur dari tulang rusuk pada tulang belakang saat bernafas dan kegiatan lainnya. Gerak dibatasi oleh lampiran ligamen antara tulang rusuk dan tulang belakang.

Rangka sebagai Fungsi Gerak

Fungsi umum ketiga rangka adalah bahwa gerak. Sebagian besar dari otot rangka tegas berlabuh ke rangka, biasanya untuk setidaknya dua tulang dan dalam beberapa kasus banyak tulang. Dengan demikian, gerakan tubuh dan bagian-bagiannya, sepanjang jalan dari sepak terjang pemain sepak bola untuk manipulasi halus artis kerajinan atau penggunaan instrumen rumit oleh seorang ilmuwan, yang dimungkinkan oleh pengaturan rekayasa terpisah dan individual antara otot dan tulang.

 

Dalam artikel ini bagian dari rangka dijelaskan dalam hal berbagi mereka di fungsi-fungsi ini. Gangguan dan cedera yang dapat mempengaruhi rangka manusia dijelaskan dalam penyakit tulang artikel.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *