Gambaran Umum Kelenjar Adrenal

Kelenjar Adrenal Esensial

Kelenjar adrenal adalah dua kelenjar yang berada di atas ginjal yang terdiri dari dua bagian yang berbeda.

  • Korteks adrenal merupakan bagian luar dari kelenjar yang menghasilkan hormon yang sangat penting untuk kehidupan, seperti kortisol (yang membantu mengatur metabolisme dan membantu merespon tubuh Anda stres) dan aldosteron (yang membantu mengontrol tekanan darah).
  • Medulla adrenal merupakan bagian dalam kelenjar yang menghasilkan tidak penting (yaitu, Anda tidak membutuhkan mereka untuk hidup) hormon, seperti adrenalin (yang membantu tubuh Anda bereaksi terhadap stres).
Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal

Ketika Anda berpikir tentang kelenjar adrenal, stres mungkin datang ke pikiran. Dan memang demikian kelenjar adrenal yang bisa dibilang paling dikenal untuk mensekresi hormon adrenalin, yang dengan cepat mempersiapkan tubuh Anda untuk beraksi dalam situasi stres.

Tapi kelenjar adrenal berkontribusi pada kesehatan Anda bahkan pada saat-saat ketika tubuh Anda tidak berada di bawah tekanan yang ekstrim. Bahkan, mereka melepaskan hormon yang penting bagi Anda untuk hidup.

 Anatomi Kelenjar Adrenal

Kelenjar adrenal, berbentuk segitiga organ yang berukuran tinggi sekitar 1,5 inci dan panjang 3 inci. Mereka berada di atas setiap ginjal. Nama mereka langsung berhubungan dengan lokasi mereka.   Setiap kelenjar adrenal terdiri dari dua struktur yang berbeda , bagian luar dari kelenjar adrenal disebut korteks adrenal. Wilayah dalam dikenal sebagai medula adrenal.

Hormon Dari Kelenjar Adrenal

Korteks adrenal dan medula adrenal memiliki fungsi yang sangat berbeda. Salah satu perbedaan utama antara mereka adalah bahwa hormon yang dikeluarkan oleh korteks adrenal yang diperlukan untuk hidup; yang disekresikan oleh medula adrenal tidak.

Hormon Korteks Adrenal

Korteks adrenal menghasilkan dua kelompok utama hormon kortikosteroid yaitu glukokortikoid dan mineralkortikoid. Pelepasan glukokortikoid dipicu oleh hipotalamus dan kelenjar hipofisis. Mineralkortikoid dimediasi oleh sinyal dipicu oleh ginjal.  Ketika hipotalamus menghasilkan corticotrophin releasing hormone (CRH), merangsang kelenjar hipofisis untuk melepaskan hormon adrenal corticotrophic (ACTH). Hormon-hormon ini, pada gilirannya, mengingatkan kelenjar adrenal untuk memproduksi hormon kortikosteroid.

Glukokortikoid dihasilkan oleh korteks adrenal meliputi:

  • Hidrokortison: Umumnya dikenal sebagai kortisol, yang mengatur bagaimana tubuh mengkonversi lemak, protein, dan karbohidrat menjadi energi. Hal ini juga membantu mengatur tekanan darah dan fungsi jantung.
  • Kortikosteron: Hormon ini bekerja dengan hidrokortison untuk mengatur respon imun dan menekan reaksi inflamasi.

Mineralcorticoid prinsipnya adalah aldosteron, yang mempertahankan keseimbangan yang tepat garam dan air sambil membantu mengontrol tekanan darah. Ada tiga kelas hormon yang dikeluarkan oleh korteks adrenal, yang dikenal sebagai steroid seks atau hormon seks. Korteks adrenal melepaskan sejumlah kecil pria dan hormon seks wanita. Namun, dampaknya biasanya dibayangi oleh jumlah yang lebih besar dari hormon (seperti estrogen dan testosteron) yang dikeluarkan oleh indung telur atau testis.

Hormon Medulla  Adrenal

Berbeda dengan korteks adrenal, medula adrenal tidak melakukan fungsi-fungsi penting. Artinya, Anda tidak perlu untuk hidup. Tapi itu tidak berarti medula adrenal tidak berguna. Hormon dari medula adrenal yang dirilis setelah sistem saraf simpatik dirangsang, yang terjadi ketika Anda sedang stres. Dengan demikian, medula adrenal membantu Anda mengatasi stres fisik dan emosional. Anda dapat mempelajari lebih lanjut dengan membaca sebuah artikel SpineUniverse tentang sistem saraf simpatik.

Hormon yang disekresikan oleh medula adrenal adalah:

  • Epinefrin: Kebanyakan orang tahu epinefrin dengan lainnya nama-adrenalin-nya. Hormon ini cepat merespon stres dengan meningkatkan denyut jantung dan bergegas darah ke otot dan otak. Hal ini juga paku kadar gula darah Anda dengan membantu mengkonversi glikogen menjadi glukosa di hati. (Glikogen adalah bentuk penyimpanan hati dari glukosa.)
  • Norepinefrin: Juga dikenal sebagai noradrenalin, hormon ini bekerja dengan epinefrin dalam menanggapi stres. Namun, hal ini dapat menyebabkan vasokonstriksi (penyempitan pembuluh darah). Hal ini menyebabkan tekanan darah tinggi.

Gangguan dan Penyakit Kelenjar Adrenal

Ada beberapa alasan mengapa kelenjar adrenal mungkin tidak bekerja sebagaimana mestinya. Masalahnya bisa dengan kelenjar adrenal sendiri, atau akar mungkin karena cacat dalam kelenjar lain.

Di bawah ini adalah gangguan dan penyakit pada kelenjar adrenal yang paling umum:

  • Penyakit Addison: gangguan langka ini dapat menyerang siapa saja pada usia berapa pun. Hal itu terjadi ketika korteks adrenal gagal untuk menghasilkan cukup kortisol dan aldosteron. Untuk mempelajari lebih lanjut, baca artikel kami tentang penyakit Addison.
  • Kanker Adrenal: kanker adrenal adalah kanker agresif, tapi itu sangat jarang. Tumor adrenal ganas jarang terbatas pada kelenjar adrenal-mereka cenderung menyebar ke organ lain dan menyebabkan perubahan yang tidak menguntungkan dalam tubuh karena kelebihan hormon yang mereka hasilkan. Untuk mempelajari lebih lanjut, baca artikel kami tentang kanker adrenal.
  •  Sindrom Cushing: Sindrom Cushing adalah kondisi umum yang pada dasarnya kebalikan dari penyakit Addison. Hal ini disebabkan oleh kelebihan produksi hormon kortisol. Ada berbagai penyebab gangguan-a ini tumor di kelenjar adrenal atau kelenjar pituitari bisa menyalahkan. Untuk mempelajari lebih lanjut, baca artikel kami tentang sindrom Cushing.
  • Hiperplasia adrenal kongenital: kelainan genetik ini ditandai dengan rendahnya tingkat kortisol. Ini umum untuk orang dengan hiperplasia adrenal kongenital memiliki masalah hormon tambahan seperti rendahnya tingkat aldosteron (yang mempertahankan keseimbangan air dan garam).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *