Pengertian Fagositosis beserta Contohnya

Fagositosis merupakan proses di mana sel-sel hidup tertentu yang disebut fagosit menelan atau menelan sel-sel lain atau partikel. Fagosit yang mungkin-hidup bebas organisme bersel satu, seperti amuba, atau salah satu dari sel-sel tubuh, seperti leukosit (sel darah putih). Dalam beberapa bentuk kehidupan hewan, seperti amuba dan spons, fagositosis merupakan sarana makan; pada hewan yang lebih tinggi fagositosis ini terutama reaksi defensif terhadap infeksi dan invasi tubuh oleh zat-zat asing (antigen).

Fagositosis

Partikel yang biasa Fagositosis oleh leukosit termasuk bakteri, sel-sel jaringan yang mati, protozoa, berbagai partikel debu, pigmen, dan benda asing lainnya menit. Pada manusia, dan dalam vertebrata umumnya, sel-sel fagosit yang paling efektif adalah dua jenis leukosit: makrofag (sel fagosit besar) dan neutrofil (sejenis granulosit). Makrofag terjadi terutama di paru-paru, hati, limpa, dan kelenjar getah bening, di mana fungsinya adalah untuk membebaskan saluran udara, darah, dan getah bening bakteri dan partikel lainnya. Makrofag juga ditemukan di semua jaringan yang berkeliaran sel amoeboid, dan monosit itu, prekursor makrofag, ditemukan dalam darah. Fagosit lebih kecil neutrofil terutama yang terbawa oleh sirkulasi darah sampai mereka mencapai area jaringan yang terinfeksi, di mana mereka melewati dinding pembuluh darah dan pondok dalam jaringan itu. Kedua makrofag dan neutrofil ditarik menuju daerah infeksi atau peradangan dengan cara zat yang dilepaskan oleh bakteri dan jaringan yang terinfeksi atau dengan interaksi kimia antara bakteri dan sistem komplemen protein serum darah. Neutrofil juga menelan partikel setelah bertabrakan dengan mereka sengaja.

Sebelum fagositosis dicapai, fagosit dan partikel harus menempel satu sama lain, kemungkinan yang tergantung sebagian besar pada sifat kimia dari permukaan partikel. Jika fagosit tidak dapat mematuhi langsung, protein biasa dari darah dapat membentuk lapisan permukaan pada bakteri yang fagosit mematuhi, dan fagositosis berikut. Bakteri Encapsulated yang tertelan dengan lebih sulit. Fagosit, bukannya mengikuti mereka, berhasil hanya dalam mendorong mereka pergi. Namun, jika fagosit berhasil mendorong mereka terhadap permukaan tegas, seperti lapisan pembuluh darah, bakteri mungkin tidak dapat menyelinap pergi dan, karenanya, yang tertelan. Proses ini dikenal sebagai fagositosis permukaan. Bakteri lain mungkin tidak Fagositosis sampai permukaannya dilapisi dengan antibodi khusus yang dibentuk oleh tubuh sebagai respons terhadap keberadaan jenis tertentu bakteri. Antibodi tersebut adalah sangat penting dalam membangun kekebalan terhadap penyakit.

Kecepatan sel fagositik mencerna partikel bervariasi agak dengan ukuran partikel. Partikel-partikel kecil, seperti bakteri atau biji-bijian menit arang, yang tertelan hampir seketika. Objek yang lebih besar, seperti gumpalan bakteri atau sel-sel jaringan, yang Fagositosis oleh respon yang lebih lama leukosit tersebut. Sel mengalir di sekitar objek sampai telah benar-benar ditelan. Objek yang menelan demikian dikurung di dalam vakuola membran-terikat disebut fagosom. Fagosit mencerna partikel tertelan dengan enzim hidrolitik, yang terkandung dalam kantung membran tertutup disebut lisosom ditemukan dalam sel. Enzim fagositosis disekresikan ke dalam vakuola di mana pencernaan berlangsung. Komponen organik kecil partikel yang digunakan untuk membangun molekul yang lebih besar dibutuhkan oleh sel.

 

 

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *