Perbedaan antara Kolesterol dan Lipoprotein

Berikut adalah perbedaan antara kolesterol dan lipoprotein

Kolesterol

Kolesterol adalah molekul lipid yang sangat penting untuk pembentukan sel yang tepat. Senyawa lilin ini merupakan steroid ditandai dengan inti karbon yang terdiri dari empat cincin yang menyatu bersama-sama. Kolesterol adalah komponen dari membran sel dan prekursor untuk sintesis hormon steroid, vitiamin D, dan asam empedu. Selain hati, penyimpanan besar kolesterol dapat ditemukan di otak dan sumsum tulang belakang.

Struktur kolesterol

Struktur kolesterol

Kolesterol dianggap penting untuk pembentukan sel otak baru, fungsi kognitif, pembelajaran, dan memori. Kolesterol dapat diproduksi oleh sejumlah sel-sel dalam tubuh, tetapi terutama disintesis di hati dan usus kecil. Hal ini diangkut ke berbagai daerah di tubuh melalui darah dan terkumpul dalam jaringan dan organ. Tubuh Anda mensintesis jumlah yang tepat kolesterol dibutuhkan, namun kolesterol tambahan dapat ditambahkan ke tubuh dengan mengonsumsi makanan seperti mentega, telur, dan keju yang tinggi kolesterol. Peningkatan kadar kolesterol dapat menyebabkan perkembangan penyakit kardiovaskular karena terjadinya penumpukan plak di arteri.

Lipoprotein

Lipoprotein adalah molekul yang terdiri dari lipid dan protein yang membawa kolesterol (dalam bentuk ester kolesterol) dan lemak melalui sistem limfatik dan sistem peredaran darah. Sebuah molekul lipoprotein terdiri dari membran fosfolipid dengan kolesterol selektif tersebar di seluruh, sebuah apolipoprotein (protein pengikat lipid), dan sebuah kompartemen sentral yang berisi trigliserida (lemak), kolesterol, dan vitamin yang larut dalam lemak yang diangkut.

Struktur lipoprotein

Struktur lipoprotein

Very Low Density Lipoprotein  (VLDL), Low Density Lipoprotein (LDL), dan High Density Lipoprotein (HDL)  merupakan contoh dari lipoprotein yang membawa kolesterol ke seluruh tubuh. VLDL, yang diproduksi oleh hati, dilepaskan ke dalam aliran darah di mana waktunya akan diubah ke LDL. LDL kolesterol dan lemak memberikan sel. Kelebihan lemak disimpan dalam jaringan adiposa, sementara kelebihan LDL dalam darah biasanya dihapus dari peredaran oleh hati. Namun, jika kadar LDL terlalu tinggi, molekul LDL dapat menempel dan penumpukan pada permukaan pembuluh darah. Oleh karena itu, kadang-kadang disebut LDL kolesterol “buruk”. HDL diproduksi oleh usus dan hati. HDL mengumpulkan kelebihan kolesterol dan membawanya kembali ke hati, di mana ia diekskresikan dalam empedu. Sejak HDL menghilangkan LDL dari pembuluh darah, kadang-kadang disebut kolesterol baik.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *