Perbedaan Rabun Jauh dan Dekat (Miopia dan Hyperopia )

Mata manusia adalah organ yang sangat rumit, tetapi hanya beberapa struktur di mata penting untuk membentuk gambar dari objek yang kita lihat. Kornea adalah tipis, membran yang jelas yang menutupi bagian luar dari bagian depan bola mata. Hal ini dibuat terutama dari protein yang disebut kolagen, yang sangat tangguh dan kuat. Sebagai cahaya masuk ke dalam mata, pertama kali melewati kornea. Karena kornea adalah permukaan melengkung, itu bertindak seperti lensa cembung dan mulai fokus sinar cahaya. Pada banyak orang, lensa dan kornea tidak benar memfokuskan cahaya ke retina, dan ini menyebabkan kesulitan dalam fokus dan pandangan kabur.

rabun jauh

Perbedaan rabun jauh dan dekat (Miopia dan Hyperopia ) adalah sebagai berikut:

a. Rabun jauh (Miopia) adalah suatu kondisi yang menyebabkan benda-benda yang jauh kelihatan buram. Rabun jauh (Miopia) terjadi ketika cahaya berfokus di depan retina.

b. Rabun dekat (Hyperopia) adalah suatu kondisi yang menyebabkan benda-benda yang dekat kelihatan buram atau kabur. Rabun dekat (Hyperopia) terjadi ketika cahaya berfokus di belakang retina.

Rabun Jauh (Miopia)

[adsense]Miopia disebut juga rabun jauh. Miopia adalah suatu kondisi yang menyebabkan benda-benda yang jauh muncul buram dan sering disebut sebagai rabun jauh. Miopia terjadi ketika cahaya berfokus di depan retina. Hal ini dapat diperbaiki dengan menempatkan lensa cekung di depan mata (baik dalam bentuk kacamata atau lensa kontak) yang menyebabkan cahaya untuk menyebar sebelum memasuki mata.

Rabun Dekat (Hyperopia /Hypermetropia)

Hyperopia disebut juga rabun dekat. Hyperopia terjadi ketika cahaya berfokus di belakang retina dan menyebabkan benda-benda yang berada di dekatnya muncul kabur. Hal ini diperbaiki dengan menempatkan lensa cembung di depan mata menyebabkan cahaya untuk mulai berkumpul sebelum memasuki mata.

Lensa adalah sebuah objek transparan yang dirancang untuk membelokkan cahaya untuk membentuk sebuah gambar. Lensa yang ditemukan di kamera, mikroskop, teleskop, kacamata, dan juga di mata manusia dan hewan lainnya. Lensa menyebabkan sinar cahaya yang memukulnya menekuk, dan arah sinar tikungan tergantung pada bentuk lensa.

Sebuah lensa cekung tipis di tengah dan tebal di dekat tepi, dan hal itu menyebabkan sinar cahaya yang melewatinya akan menyebar jauh terpisah. Sebuah lensa cembung lebih tebal di tengah dan lebih tipis di dekat tepi, dan hal itu menyebabkan sinar cahaya yang melewatinya menekuk sehingga mereka menjadi lebih dekat bersama-sama dan akhirnya fokus pada titik sisi lain lensa. Karena lensa cembung menyebabkan cahaya untuk fokus, atau bertemu, mereka juga disebut konvergen lensa.

Cahaya kemudian melewati pupil dan lensa mata. Lensa, juga cembung, lanjut memfokuskan cahaya sehingga akan memukul retina di belakang bola mata. Retina mengandung sel-sel khusus yang sensitif terhadap cahaya; ini disebut batang dan kerucut. Ketika kornea dan lensa memfokuskan cahaya ke retina, sel dirangsang dan mengirim sinyal ke otak, yang memungkinkan Anda untuk melihat! Sebagai sinar cahaya melewati meskipun kornea dan lensa, mereka membungkuk sehingga mereka akan fokus tepat pada retina di belakang mata. Hal ini memungkinkan Anda untuk membentuk gambaran yang jelas tentang dunia di sekitar Anda.

Di mata, lensa diadakan di tempat oleh ligamen kecil yang terhubung ke otot-otot siliaris. Ketika mata santai, ketegangan pada ligamen menyebabkannya agak pipih. Bila Anda ingin fokus mata Anda pada benda di sekitarnya, otot-otot siliaris akan berkontraksi, mengurangi ketegangan pada ligamen dan menyebabkan lensa menjadi lebih bulat. Ini disebut akomodasi dan apa yang memungkinkan mata Anda untuk fokus pada objek dekat dan jauh. Sebagai lensa berubah bentuk, menyebabkan cahaya yang melewati itu untuk fokus pada lokasi yang berbeda. Dengan kontrak atau relaksasi otot-otot ciliary, Anda dapat menyebabkan mata Anda untuk fokus pada objek yang jarak apapun pergi. Untuk fokus pada objek yang jauh, otot-otot siliaris rileks dan lensa akan lebih tipis. Untuk fokus pada objek di dekatnya, kontrak otot siliaris dan lensa akan lebih tebal. Ini disebut akomodasi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *