Sifat-sifat Aluminium

Aluminium adalah elemen berlimpah di kerak bumi: itu diyakini terkandung dalam persentase dari 7,5% menjadi 8,1%. Aluminium sangat jarang dalam bentuk bebasnya. Aluminium berkontribusi besar terhadap sifat-sifat tanah, di mana ia hadir terutama sebagai larut aluminium hidroksida. Aluminium adalah logam reaktif dan sulit untuk mengekstrak dari bijih, aluminium oksida yang (Al2O3). Aluminium adalah salah satu logam yang paling sulit di bumi untuk memperbaiki, alasannya adalah bahwa aluminium teroksidasi dengan sangat cepat dan oksida adalah senyawa yang sangat stabil, tidak seperti karat pada besi, tidak mengelupas. Sangat alasan yang aluminium digunakan dalam berbagai aplikasi adalah mengapa sangat sulit untuk menghasilkan.

Aluminium

Aluminium

Sifat-sifat Aluminium

  • Aluminium adalah logam lunak dan ringan.
  • Memiliki penampilan keperakan kusam, karena lapisan tipis oksidasi yang terbentuk dengan cepat bila terkena udara.
  • Aluminium adalah beracun (seperti logam) nonmagnetic dan non-memicu.
  • Nomor atom : 13
  • Massa atom : 26,98154 g/mol
  • Elektronegativitas menurut Pauling : 1.5
  • Massa Jenis : 2,7 g.cm -3 pada 20 ° C
  • Titik lebur : 660,4 ° C
  • Titik didih : 2467 ° C
  • Radius Vanderwaals : 0,143 nm
  • Jari-jari ionik : 0,05 nm
  • Isotop : satu isotop alami, aluminium-27, yang tidak radioaktif
  • Konfigurasi Elektron : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p1
  • Energi ionisasi pertama : 577,4 kJ/mol
  • Energi ionisasi kedua : 1.816,1 kJ/mol
  • Energi ionisasi ketiga : 2.744,1 kJ/mol
  • Potensial standar : – 1,67 V

Aluminium ditemukan oleh : Hans Christian Oersted pada tahun 1825.  Beberapa batu permata yang terbuat dari bentuk kristal yang jelas aluminium oksida yang dikenal sebagai korundum. Kehadiran jejak logam lainnya menciptakan berbagai warna: biru kobalt menciptakan safir, dan kromium membuat batu rubi merah. Kedua ini sekarang mudah dan murah untuk memproduksi artifisial. Topaz adalah silikat aluminium berwarna kuning dengan jejak besi.  Pemulihan logam ini dari scrap (melalui daur ulang) telah menjadi komponen penting dari industri aluminium. Produksi industri di seluruh dunia logam baru sekitar 20 juta ton per tahun, dan jumlah yang sama didaur ulang. Cadangan dikenal bijih adalah 6 miliar ton.

You may also like...

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *