20 Cara Lupus Mempengaruhi Tubuh

Lupus, juga dikenal sebagai systemic lupus erythematosus, adalah penyakit autoimun yang dapat mempengaruhi hampir semua bagian tubuh, terutama kulit, darah, sendi, ginjal, jantung, paru-paru, dan otak. Menurut American College of Rheumatology, lupus didiagnosa 10 kali lebih sering pada wanita seperti pada pria, dan sebagian besar didiagnosis pada usia 20-an dan 30-an. Ini adalah penyakit kompleks umumnya dirawat oleh spesialis disebut rheumatologist.

Gejala lupus dapat menyala dan pergi secara berkala, dan mereka bisa meniru orang-orang dari berbagai kondisi lain. Pengobatan berfokus pada pencegahan kerusakan besar ke ginjal dan organ lainnya. Pengobatan lain bertujuan untuk mengurangi gejala individu seperti rasa sakit dan peradangan.

Kulit dan Rambut

Tanda tanda dari lupus adalah ruam berbentuk kupu-kupu yang sering muncul di atas jembatan hidung dan meluas ke pipi. Ruam juga dapat terjadi pada leher atau dada, dan kulit mungkin muncul bersisik. Orang dengan lupus cenderung sensitif terhadap sinar matahari dan rentan terhadap sunburns setelah hanya paparan singkat Ming Dalam beberapa kasus, ulkus kulit bisa terbentuk di bagian dalam hidung, mulut, atau lidah.

Beberapa orang dengan lupus mengembangkan fenomena Raynaud, suatu kondisi di mana kulit telinga, hidung, jari, dan jari kaki berubah kaku dan pucat atau ungu bila terkena dingin.

Lupus dapat menyebabkan rambut mudah patah. Radang kulit sering merupakan tanda awal lupus yang biasanya menghasilkan penipisan rambut dan hilangnya bulu mata, alis, rambut wajah, dan rambut tubuh. Rambut mungkin tumbuh kembali dengan pengobatan. Namun, rambut rontok permanen terjadi ketika lesi terbentuk pada kulit kepala.

Sistem Pencernaan

Sistem pencernaan berfungsi untuk mengekstraksi nutrisi dari makanan yang Anda makan dan membersihkan tubuh Anda dari produk-produk limbah. Lupus dapat mempengaruhi seluruh sistem pencernaan, dimulai dengan mulut. Orang dengan lupus rentan terhadap lesi di bagian dalam pipi, bibir bawah, atau langit-langit mulut. Obat-obat tertentu yang diresepkan untuk mengobati lupus dapat meningkatkan risiko untuk lesi oral.

Beberapa orang dengan lupus mengembangkan sindrom Sjogren sekunder, penyakit autoimun yang menyerang kelenjar di mulut dan mata, menyebabkan kekeringan. Kurangnya air liur mendorong gigi berlubang dan penyakit gusi.

Ketika kerongkongan meradang, asam lambung dapat dipaksa kembali ke kerongkongan (acid reflux), menyebabkan mulas dan gas. Hal ini juga dapat membuat sulit menelan (disfagia).

Beberapa orang dengan lupus mengambil obat anti-inflammatory drugs (NSAID). Hal ini dapat meningkatkan risiko perdarahan ulkus pada lapisan perut atau di mana perut memenuhi saluran empedu, saluran pankreas, dan usus kecil (duodenum). Helicobacter pylori bakteri juga dapat menyebabkan borok, masalah umum bagi orang-orang dengan lupus.

Peradangan dapat menyebabkan cairan menumpuk di lapisan di bagian dalam perut (peritoneum). Gejala termasuk sakit perut, mual, demam, dan sembelit. Pasien lupus pada peningkatan risiko untuk radang pankreas (pankreatitis). Penggunaan diuretik, imunosupresan, atau kortikosteroid meningkatkan risiko ini.

Gejala pencernaan termasuk sembelit, diare, dan mual. Masalah-masalah ini dapat diperburuk oleh penggunaan kortikosteroid atau NSAID. Bisul yang terbentuk di usus besar dan rektum dapat menyebabkan diare berdarah.

Sistem ekskresi

Sistem ekskresi membantu menghilangkan racun dari tubuh. Ginjal bisa menjadi meradang, tetapi gejala tidak selalu jelas. Masalah dengan ginjal biasanya terdeteksi dengan tes darah.

Peradangan dapat menyebabkan hati menjadi membesar. Orang dengan lupus rentan terhadap penyakit kuning, yang dapat menyebabkan menguningnya kulit dan mata, dan hepatitis autoimun, yang dapat melukai hati.

Sistem peredaran darah

Sistem peredaran darah berfungsiuntuk sirkulasi darah melalui tubuh. Lupus dapat menurunkan kemampuan tubuh untuk membuat sel darah merah, yang mengakibatkan anemia. Lupus juga dapat menyebabkan peradangan pada jantung atau pembuluh darah, yang dapat mengganggu aliran darah. Hal ini dapat menyebabkan serangan jantung, infeksi, dan kematian jaringan. Lupus Foundation of America mengutip penyakit jantung (penyakit arteri koroner) sebagai penyebab utama kematian bagi penderita lupus.

Pericarditis merupakan suatu kondisi di mana kantung yang mengelilingi jantung (pericardium) menjadi meradang. Perikarditis kronis dapat bekas luka jaringan jantung dan mempengaruhi kemampuan jantung untuk memompa darah secara efektif. Peradangan otot jantung (miokardium) dapat menyebabkan denyut jantung tidak teratur.

Lupus juga dapat menyebabkan penebalan permukaan katup jantung (endokarditis). Hal ini meningkatkan risiko infeksi dan pembentukan bekuan. Orang dengan lupus berada pada peningkatan risiko aterosklerosis yang disebabkan oleh plak, yang mempersempit pembuluh darah dan menghalangi aliran darah.

Kortikosteroid, yang digunakan untuk mengobati lupus, dapat meningkatkan risiko hipertensi, kolesterol tinggi, dan diabetes tipe 2.

Sistem Saraf Pusat

Aliran darah di otak dapat menyebabkan pusing, sakit kepala, perubahan suasana hati, dan gangguan konsentrasi. Dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan kejang.

Pasien lupus yang mengalami sindrom Sjogren sekunder ini telah penurunan sekresi air mata, sehingga mata kering. Hal ini dapat menyebabkan pembakaran, gatal, kepekaan terhadap cahaya, dan pandangan kabur. Mata kering kronis dapat menyebabkan jaringan parut atau ulserasi kornea.

Sistem reproduksi

Wanita dengan lupus disarankan untuk tidak menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim karena meningkatnya risiko infeksi. Beberapa wanita tidak dapat mentolerir pil KB.

Memiliki lupus dapat mempersulit wanita subur tahun. Wanita dengan lupus mungkin mengalami kesulitan untuk hamil dan berada pada risiko tinggi untuk keguguran, terutama di awal atau akhir jangka. Pemantauan yang cermat dapat membantu mengurangi risiko. Flare-up lupus lebih mungkin terjadi selama kehamilan, dan begitu juga hipertensi, masalah ginjal, dan diabetes.

Kabar baiknya adalah bahwa dengan perawatan medis yang tepat, sebagian besar wanita dengan lupus dapat memiliki bayi yang sehat.

Sistem Kekebalan

Sistem kekebalan tubuh ada untuk menangkal serangan dari penyerbu asing seperti bakteri dan virus. Pada orang dengan penyakit autoimun, sistem keliru meluncurkan serangan berkelanjutan pada jaringan sehat dalam tubuh. Dalam kasus lupus, serangan menyebabkan peradangan yang dapat terjadi hampir di mana saja. Daerah yang paling umum adalah kulit dan persendian. Gejala umum termasuk kelelahan, demam tanpa diketahui penyebab, dan kelenjar bengkak.

Para peneliti tidak tahu persis apa yang memicu lupus, dan tidak ada obat. Pengobatan berfokus pada manajemen gejala dan mencegah kerusakan organ utama.

Sistem pernafasan

Itu dapat menyakiti untuk bernapas ketika paru-paru atau lapisan rongga dada menjadi meradang. Hal ini juga dapat menyebabkan sesak napas dan nyeri dada. Radang paru-paru meningkatkan risiko pneumonia.

Sistem Skeletal

Ketika peradangan terjadi di dalam dan sekitar sendi, yang mengakibatkan rasa sakit, kekakuan, pembengkakan, dan berbagai gerakan terbatas. Peradangan kronis pada sendi dapat memakai bawah tulang dan menghancurkan tulang rawan.

Sistem Muscular/Otot

Peradangan dapat menyebabkan nyeri otot dan nyeri. Jarang, otot dapat tampak merah dan bengkak, dan terasa hangat saat disentuh. Peradangan otot karena lupus biasanya tidak mengakibatkan otot melemah secara permanen. Over dosis obat, bantalan pemanas, kemasan dingin, atau mandi air hangat dan mandi biasanya dapat meredakan gejala

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *