Pengertian Keanekaragaman Hayati

Para ilmuwan umumnya menerima bahwa keanekaragaman hayati menggambarkan jumlah dan jenis spesies di lokasi atau di planet ini. Spesies bisa sulit untuk ditentukan, tetapi kebanyakan ahli biologi masih merasa nyaman dengan konsep dan mampu mengidentifikasi dan menghitung spesies eukariotik dalam kebanyakan konteks. Ahli biologi juga telah mengidentifikasi langkah-langkah alternatif keanekaragaman hayati, beberapa di antaranya adalah penting untuk merencanakan bagaimana untuk melestarikan keanekaragaman hayati.

Keanekaragaman hayati

Keanekaragaman hayati

Berbagai ekosistem di bumi, dari (a) terumbu karang untuk (b) padang rumput, memungkinkan keragaman besar spesies yang ada.

Keragaman genetik adalah salah satu konsep alternatif. Keragaman genetik atau variasi merupakan bahan baku untuk adaptasi dalam suatu spesies. Potensi masa depan sebuah spesies ‘untuk adaptasi tergantung pada keanekaragaman genetik yang diadakan dalam genom individu dalam populasi yang membentuk spesies. Hal yang sama berlaku untuk kategori taksonomi yang lebih tinggi. Sebuah genus dengan jenis yang sangat berbeda dari spesies akan memiliki keragaman genetik lebih dari genus dengan spesies yang mirip dan memiliki ekologi yang sama. Jika ada pilihan antara salah satu genus ini spesies yang diawetkan, satu dengan potensi terbesar untuk evolusi berikutnya adalah yang paling genetik beragam. Ini akan menjadi ideal tidak harus membuat pilihan seperti itu, tetapi, semakin, ini mungkin menjadi norma.

Banyak kode gen untuk protein, yang pada gilirannya melaksanakan proses metabolisme yang terus organisme hidup dan bereproduksi. Keragaman genetik dapat diukur sebagai keragaman kimia dalam spesies yang berbeda menghasilkan berbagai bahan kimia dalam sel mereka, baik protein serta produk dan produk metabolisme. Keragaman kimia ini memiliki potensi manfaat bagi manusia sebagai sumber obat-obatan, sehingga memberikan salah satu cara untuk mengukur keragaman yang penting untuk kesehatan dan kesejahteraan manusia.

Manusia telah menghasilkan keragaman hewan domestik, tumbuhan, dan jamur. Keragaman ini juga menderita kerugian karena migrasi dan meningkatkan globalisasi di bidang pertanian, terutama di daerah yang padat penduduk seperti Cina, India, dan Jepang. Populasi manusia secara langsung tergantung pada keragaman ini sebagai sumber makanan yang stabil.

Hal ini juga berguna untuk menentukan keanekaragaman ekosistem: jumlah ekosistem yang berbeda di planet ini atau dalam wilayah geografis tertentu. Ekosistem seluruhnya bisa menghilang bahkan jika beberapa spesies mungkin bertahan hidup dengan beradaptasi dengan ekosistem lainnya. Hilangnya ekosistem berarti hilangnya interaksi antar spesies, hilangnya fitur unik dari adaptasi, dan hilangnya produktivitas biologis. Contoh dari ekosistem sebagian besar punah di Amerika Utara adalah ekosistem padang rumput. Padang rumput sekali membentang pusat Amerika Utara dari hutan boreal di bagian utara Kanada turun ke Meksiko. Sekarang, mereka sebagian besar telah hilang, digantikan oleh lahan pertanian, padang rumput, dan pengembangan kota. Banyak spesies bertahan hidup, tetapi ekosistem sangat produktif yang bertanggung jawab untuk menciptakan tanah pertanian yang paling produktif sekarang hilang. Akibatnya, tanah menghilang atau harus dijaga dengan biaya yang lebih besar.

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *