Apa Penyebab Kecanduan?

Banyak pecandu disalahkan untuk memiliki kurangnya kemauan untuk mengatasi kecanduan mereka. Ilmu pengetahuan telah menunjukkan bahwa otak orang yang kecanduan ini mengikuti pola-pola tertentu yang dapat menyebabkan kedua fisiologis dan ketergantungan psikologis. Hal ini berlaku bahkan setelah hanya satu pengalaman dengan obat atau perilaku pilihan. Dengan kecanduan, bagian dari otak yang mengontrol motivasi, suasana hati, penghargaan, dan konsentrasi dirangsang untuk membawa kesenangan intens.

Kecanduan obat-obatan

Banyak ahli percaya bahwa orang-orang tertentu yang rentan terhadap kecanduan karena kimia otak yang unik mereka, sementara dokter lain berpendapat kecanduan yang bisa terjadi pada siapa saja.

Kebanyakan ahli kecanduan setuju, bagaimanapun, kecanduan yang biasanya disebabkan bukan hanya oleh respon fisiologis di otak. Menurut National Institute on Drug Abuse (NIDA), faktor-faktor seperti faktor keturunan, lingkungan, kesehatan mental, dan diet juga mungkin memainkan peran dalam onset dan pengembangan kecanduan. Bahkan, ada beberapa faktor yang biasanya terlibat, yang dapat membuat kecanduan kondisi yang sulit baik untuk mencegah dan mengobati.

Pelacakan Perkembangan Kecanduan

Sementara tidak semua kecanduan mengakibatkan sama hasil negatif atau perilaku destruktif, sebagian besar mengikuti pola perkembangan negatif. Pada tahap pertama, percobaan orang dengan obat atau perilaku. Dia mungkin atau mungkin tidak memiliki pengalaman yang baik, tapi otak mencatat aktivitas dan memori penggunaan.

Selanjutnya, pengguna menemukan dirinya kembali ke substansi atau perilaku yang lebih sering dan menemukan kesenangan dari menggunakan. Pada tahap ini, otak membentuk respon positif dikondisikan untuk bertindak.

Pada tahap kronis kecanduan, orang tersebut akan terus menggunakan zat atau melakukan perilaku untuk mencapai respon positif yang sama ia pertama kali mengalami. Ia akan melakukan ini meskipun konsekuensi negatif. Perasaan yang baik terkait dengan penggunaan mungkin tidak hadir sama sekali.

Pada titik ini, banyak dokter berpendapat bahwa pecandu bertindak atas pesan involuntary dari otak, mencoba untuk mengulang “tinggi” bahwa ia pernah dicapai untuk memberikan otak pahala dan kesenangan berusaha. Sekarang, otak tergantung pada substansi. Inilah sebabnya mengapa pecandu narkoba kronis mengalami penyakit fisik ketika mereka pertama kali mencoba untuk berhenti menggunakan beberapa obat.

Dalam kasus belanja dan kecanduan judi (dan kecanduan perilaku lainnya), tahap kronis akan di mana pecandu mulai mencuri atau masuk ke utang ekstrim untuk bahan bakar kebiasaan mereka.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *