Fungsi Daun Telinga (Pinna)

Fungsi daun telinga (Pinna) adalah sebagai bagian pertama dalam kontak dengan rangsangan pendengaran. Gelombang suara harus melewati daun telinga sebelum memasuki saluran telinga. Kemudian, gelombang melewati membran timpani dan ke telinga tengah. Di sana, gelombang suara bergetar serangkaian tulang dikenal sebagai ossicles. Getaran ini masuk ke dalam telinga bagian dalam berisi cairan, di mana suara diubah menjadi sinyal yang dikirim ke otak melalui sistem saraf.

Sebuah daun telinga juga dikenal sebagai pinna, dan hal ini paling sering disebut sebagai telinga. Dengan demikian, itu adalah bagian yang paling terlihat dari sistem pendengaran. Sebuah daun telinga terdiri dari kulit di atas tulang rawan berkontur, dan diadakan di tempat oleh otot-otot dan ligamen. Shape mungkin berbeda dengan tipe tubuh dan orang. Auricles terletak di kedua sisi kepala, di dekat kuil dan di mana rahang memenuhi tengkorak. Setiap telinga dibagi menjadi beberapa daerah. Ini termasuk lobulus, concha tersebut, fossa scafoid, dan bagian lain.

Bagian-bagian luar telinga terdiri dari daun telinga (pinna), saluran telinga dan membran timpani. Daun telinga (pinna), tersusun atas tulang rawan dan memiliki bentuk yang khas disesuaikan dengan fungsinya. Fungsi daun telinga sebagai penangkap dan pengumpul getaran suara. Liang  telinga atau saluran telinga, terdapat rambut-rambut halus yang berfungsi untuk menjaga agar benda asing tidak masuk. Pada dinding saluran telinga luar menghasilkan minyak serumen. Gendang telinga (membran timpani), berupa selaput tipis yang menghubungkan antara telingan luar dan telinga tengah.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *