Fungsi Kelenjar Timus

Kelenjar timus tidak akan berfungsi di seluruh seumur hidup penuh, tetapi memiliki fungsiĀ  yang besar ketika itu aktif membantu tubuh melindungi diri terhadap autoimunitas, yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh berbalik melawan dirinya sendiri. Oleh karena itu, timus memainkan peran penting dalam sistem limfatik (jaringan pertahanan tubuh Anda) dan sistem endokrin.

Kelenjar timus

Sebelum kelahiran dan sepanjang masa, timus berperan dalam produksi dan pematangan T-limfosit atau sel T, jenis tertentu sel darah putih yang melindungi tubuh dari ancaman tertentu, termasuk virus dan infeksi. Timus memproduksi dan mengeluarkan thymosin, hormon yang diperlukan untuk pengembangan sel T dan produksi.

Timus adalah khusus dalam bahwa, tidak seperti kebanyakan organ, itu berada pada titik terbesar pada anak-anak. Setelah Anda mencapai pubertas, timus mulai perlahan-lahan menyusut dan menjadi digantikan oleh lemak. Pada usia 75, timus sedikit lebih dari jaringan lemak. Untungnya, timus menghasilkan semua sel T Anda pada saat Anda mencapai pubertas.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *