Kegunaan Unsur Antimon dan Sejarah Unsur Antimon

Nama unsur Antimon berasal dari kata Yunani anti dan monos, yang bersama-sama berarti “tidak sendirian.” Simbol kimia Antimon berasal dari nama bersejarah, Stibium. Antimon mempunyai:

  • Nomor atom: 51
  • Berat atom: 121,760
  • Titik lebur: 903,78 K (630,63 ° C atau 1.167,13 ° F)
  • Titik didih: 1860 K (1587 ° C atau 2889 ° F)
  • Kepadatan: 6,685 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Semi-logam
  • Nomor periode: 5
  • Nomor golongan: VA
  • Nama golongan: Pnictogen
  • Perkiraan kelimpahan di kerak bumi: 2 × 10-1 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 2,4 × 10-4 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 2
  • Energi ionisasi: 8.64 eV
  • Bilangan oksidasi: +5, +3, -3
semikonduktor

Peralatan semikonduktor terbuat dari antimon

Sejarah

Antimon telah dikenal sejak zaman kuno. Hal ini kadang-kadang ditemukan bebas di alam, tetapi biasanya diperoleh dari bijih stibnit (Sb2S3) dan valentimahite (Sb2O3). Nicolas Lemery, seorang ahli kimia Perancis, adalah orang pertama yang secara ilmiah mempelajari antimon dan senyawanya. Ia menerbitkan temuannya di 1707. Antimon membuat sekitar 0,00002% dari kerak bumi.

Kegunaan Antimon

Antimon adalah logam rapuh dan merupakan konduktor panas yang buruk dan listrik. Sangat antimon murni digunakan untuk membuat beberapa jenis perangkat semikonduktor, seperti dioda dan detektor inframerah. Antimon adalah paduan dengan timbal untuk meningkatkan daya tahan timbal. Paduan antimon juga digunakan dalam baterai, logam gesekan rendah, jenis logam dan selubung kabel, antara produk lainnya. Senyawa antimoni digunakan untuk membuat bahan api-pemeriksaan, cat, enamel keramik, kaca dan tembikar. Mesir kuno digunakan antimon, dalam bentuk stibnit, untuk make-up mata hitam.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *