Kegunaan Unsur Barium dan Sejarah Barium

Nama unsur ini berasal dari kata Yunani untuk berat, barys. Unsur barium mempunyai

  • Nomor atom: 56
  • Berat atom: 137,327
  • Titik lebur: 1000 K (727 ° C atau 1341 ° F)
  • Titik didih: 2170 K (1897 ° C atau 3447 ° F)
  • Kepadatan: 3.62 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: IIA
  • Nama golongan: Logam Alkali Tanah
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 4.25 × 102 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 1,3 × 10-2 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 6
  • Energi Ionisasi: 5,212 eV
  • Bilangan oksidasi: +2
Keramik

Barium karbonat digunakan untuk membuat keramik

Sejarah

Barium pertama kali diisolasi oleh Sir Humphry Davy, seorang ahli kimia Inggris, pada tahun 1808 melalui elektrolisis Baryta cair (BaO). Barium tidak pernah ditemukan bebas di alam karena bereaksi dengan oksigen di udara, membentuk barium oksida (BaO), dan dengan air, membentuk barium hidroksida (Ba(OH) 2) dan gas hidrogen (H2). Barium ini paling sering ditemukan sebagai barit mineral (BaSO4) dan witherite (BaCO3) dan terutama diproduksi melalui elektrolisis barium klorida (BaCl2).

Kegunaan

Barium digunakan sebagai getter, bahan yang menggabungkan dan menghapus jejak gas dari tabung vakum.

Barium sulfat (BaSO4), senyawa barium umum, digunakan sebagai pengisi untuk karet, plastik dan resin. Hal ini dapat dikombinasikan dengan seng oksida (ZnO) untuk membuat pigmen putih yang dikenal sebagai lithophone atau dengan natrium sulfat (Na2SO4) untuk membuat pigmen putih lain yang dikenal sebagai blanc fixe. Batu terbuat dari barium sulfat murni cahaya saat terkena cahaya dan akan bersinar dalam gelap selama enam tahun jika intens dipanaskan dengan adanya arang. Batu-batu ini, dikenal sebagai batu Bologna, ditemukan di dekat Bologna, Italia pada tahun 1500-an dan dianggap memiliki sifat magis oleh alkemis. Meskipun semua senyawa barium beracun, barium sulfat dapat dengan aman dicerna karena tidak larut dalam air. Ini juga merupakan penyerap yang baik dari sinar X dan, jika tertelan, dapat digunakan untuk menghasilkan gambar X dari saluran usus.

Barium karbonat (BaCO3), senyawa lain barium umum, digunakan dalam pembuatan keramik dan beberapa jenis kaca. Ini adalah komponen dalam lumpur tanah liat yang digunakan dalam sumur pengeboran minyak. Barium karbonat digunakan untuk memurnikan beberapa larutan kimia dan merupakan bahan dasar utama untuk pembuatan senyawa barium lainnya.

Barium membentuk beberapa senyawa lain yang bermanfaat. Barium nitrat (Ba (NO3) 2) terbakar dengan warna hijau terang dan digunakan dalam flare sinyal dan kembang api. Barium klorida (BaCl2) digunakan sebagai pelunak air. Barium oksida (BaO) mudah menyerap kelembaban dan digunakan sebagai desikan. Barium peroksida (BaO2) membentuk hidrogen peroksida (H2O2) bila dicampur dengan air dan digunakan sebagai agen pemutih yang mengaktifkan saat basah. Barium titanat (BaTiO3) digunakan sebagai bahan dielektrik dalam kapasitor. Barium ferit (BaO · 6Fe2O3) digunakan untuk membuat magnet.

Barium-137, bentuk barium dihasilkan oleh pembusukan cesium-137, memiliki waktu paruh yang relatif singkat dan umumnya digunakan di sekolah tinggi dan fisika perguruan percobaan penentuan paruh.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *