Kegunaan Unsur Disprosium dan Sejarah Disprosium

Nama unsur ini berasal dari dysprositos kata Yunani, yang berarti “sulit untuk mendapatkan.” Unsur dissprosium mempunyai:

  • Nomor atom: 66
  • Berat atom: 162,500
  • Titik lebur: 1685 K (1412 ° C atau 2574 ° F)
  • Titik didih: 2840 K (2567 ° C atau 4653 ° F)
  • Kepadatan: 8.55 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Lantanida
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 5.2 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 9.1 × 10-7 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 7
  • Energi Ionisasi: 5,939 eV
  • Bilangan oksidasi: +3

 

Sinar laser

Paduan vanadium dan disprosium digunakan sebagai bahan laser.

 

Sejarah

Disprosium ditemukan oleh Paul-Émile Lecoq de Boisbaudran, seorang ahli kimia Perancis, pada tahun 1886 sebagai pengotor dalam erbia, oksida erbium. Logam ini diisolasi oleh Georges Urbain, kimiawan Perancis lainnya, pada tahun 1906. sampel murni disprosium pertama kali diproduksi pada 1950-an. Hari ini, disprosium terutama diperoleh melalui proses pertukaran ion dari pasir monasit ((Ce, La, Th, Nd, Y) PO4).

Kegunaan

Tidak ada aplikasi komersial untuk disprosium. Karena mudah menyerap neutron dan memiliki titik leleh yang tinggi, disprosium mungkin paduan dengan baja untuk digunakan dalam reaktor nuklir. Ketika dikombinasikan dengan vanadium dan unsur tanah jarang lainnya, disprosium digunakan sebagai bahan laser.

Disprosium oksida (Dy2O3), juga dikenal sebagai dysprosia, dikombinasikan dengan nikel dan ditambahkan ke semen khusus yang digunakan untuk mendinginkan batang reaktor nuklir. Senyawa disprosium lainnya termasuk: disprosium fluoride (DyF3), disprosium iodida (DyI3) dan disprosium sulfat (Dy2 (SO4) 3).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *