Kegunaan Unsur Emas dan Sejarah Emas

Nama unsur ini berasal dari bahasa Sansekerta kata Jval dan kata emas Anglo-Saxon. Simbol kimia emas berasal dari kata latin untuk emas, aurum. Unsur emas mempunyai:

  • Nomor atom: 79
  • Berat atom: 196.966569
  • Titik lebur: 1.337,33 K (1064,18 ° C atau 1.947,52 ° F)
  • Titik didih: 3129 K (2856 ° C atau 5173 ° F)
  • Kepadatan: 19,282 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: IB
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 4 × 10-3 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 4 × 10-6 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 1
  • Energi Ionisasi: 9,226 eV
  • Bilangan oksidasi: +3, +1
Emas

Emas

Sejarah

Logam yang menarik dan sangat dihargai, emas telah dikenal selama setidaknya 5500 tahun. Emas kadang-kadang ditemukan bebas di alam tetapi biasanya ditemukan dalam hubungannya dengan perak, kuarsa (SiO2), kalsit (CaCO3), timah, telurium, seng atau tembaga. Ada sekitar 1 miligram emas dilarutkan dalam setiap ton air laut, meskipun penggalian itu saat ini biaya lebih dari emas bernilai. Diperkirakan bahwa semua emas yang saat ini telah disempurnakan bisa ditempatkan di sebuah kubus berukuran 20 meter di sisi.

Kegunaan

Emas adalah yang paling mudah dibentuk dan ulet dari semua logam dikenal. Sebuah ons emas dapat ditempa menjadi lembaran berukuran sekitar 5 meter di sisi. Lembaran tipis emas, yang dikenal sebagai daun emas, terutama digunakan dalam seni dan kerajinan untuk penyepuhan. Satu lembar daun emas bisa setipis 0.000127 milimeter, atau sekitar 400 kali lebih tipis dari rambut manusia.

Emas murni lembut dan biasanya dicampur dengan logam lain, seperti perak, tembaga, platina atau paladium, untuk meningkatkan kekuatannya. Paduan emas digunakan untuk membuat perhiasan, barang-barang dekoratif, tambalan gigi dan koin. Jumlah emas dalam paduan diukur dengan unit yang disebut karat. Satu karat sama dengan satu bagian dalam dua puluh empat, sehingga cincin emas 18 karat mengandung 18 bagian emas murni dan 6 bagian paduan material.

Emas adalah konduktor panas dan listrik dan tidak becek bila terkena udara, sehingga dapat digunakan untuk membuat konektor listrik dan papan sirkuit cetak. Emas juga merupakan reflektor yang baik radiasi inframerah dan dapat digunakan untuk membantu perisai pesawat ruang angkasa dan gedung pencakar langit dari panas matahari. Cermin dilapisi emas dapat digunakan untuk membuat teleskop yang sensitif terhadap cahaya inframerah.

Sebuah isotop emas, emas-198, digunakan untuk mengobati kanker. Emas natrium tiosulfat (AuNa3O6S4) digunakan sebagai pengobatan untuk radang sendi. Asam chlorauric (HAuCl4) digunakan untuk melestarikan foto-foto dengan mengganti atom perak hadir dalam sebuah gambar.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *