Kegunaan Unsur Hafnium dan Sejarah Hafnium

Nama unsur ini berasal dari kata Latin untuk kota Kopenhagen, Hafnia. Unsur Hafnium mempunyai:

  • Nomor atom: 72
  • Berat atom: 178,49
  • Titik lebur: 2506 K (2233 ° C atau 4051 ° F)
  • Titik didih: 4876 K (4603 ° C atau 8317 ° F)
  • Kepadatan: 13,3 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: IVB
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 3,0 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 7 × 10-6 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 5
  • Energi Ionisasi: 6,825 eV
  • Bilangan oksidasi: +4
tabung vakum

Hafnium digunakan dalam tabung vakum

Sejarah

Hafnium ditemukan oleh Dirk Coster, seorang ahli kimia Denmark, dan Charles de Hevesy, seorang ahli kimia Hungaria, pada tahun 1923. Mereka menggunakan metode yang dikenal sebagai spektroskopi sinar X untuk mempelajari susunan elektron terluar dari atom dalam sampel bijih zirkonium. Struktur elektron dari hafnium telah diprediksi oleh Niels Bohr dan Coster dan Hevesy menemukan pola yang cocok. Hafnium sulit untuk memisahkan dari zirkonium dan ada di semua bijihnya. Hal ini diperoleh dengan metode yang sama yang digunakan untuk mengekstrak zirkonium.

Kegunaan

Hafnium adalah penyerap yang baik neutron dan digunakan dalam batang kendali reaktor nuklir. Hafnium juga digunakan dalam tabung vakum sebagai pengambil, bahan yang menggabungkan dengan dan menghapus jejak gas dari tabung vakum. Hafnium telah digunakan sebagai agen paduan zat besi, titanium, niobium, dan logam lainnya.

Meleleh pada 3890 ° C, hafnium karbida (HfC) memiliki titik leleh tertinggi dari setiap senyawa dua unsur yang dikenal. Hafnium nitrida (HfN) juga memiliki titik lebur yang tinggi, sekitar 3305 ° C. Senyawa hafnium lainnya termasuk: klorida hafnium (HfCl4), hafnium fluorida (HfF4) dan hafnium oksida (HfO2).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *