Kegunaan Unsur Holmium dan Sejarah Holmium

Nama unsur ini berasal dari kata Latin untuk kota Stockholm, Holmia. Unsur holmium mempunyai:

  • Nomor atom: 67
  • Berat atom: 164,93032
  • Titik lebur: 1747 K (1474 ° C atau 2685 ° F)
  • Titik didih: 2973 K (2700 ° C atau 4892 ° F)
  • Kepadatan: 8.80 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Lantanida
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 1,3 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 2,2 × 10-7 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 1
  • Energi Ionisasi: 6,022 eV
  • Bilangan oksidasi: +3
Holmium

Holmium

Sejarah

Holmium ditemukan oleh Theodor Per Cleve, seorang ahli kimia Swedia, pada tahun 1879. Cleve menggunakan metode yang sama Carl Gustaf Mosander digunakan untuk menemukan Lantanum, erbium dan terbium, ia mencari kotoran dalam oksida unsur tanah jarang lainnya. Dia mulai dengan erbia, oksida erbium (Er2O3), dan dihapus semua kontaminan diketahui. Setelah diproses lebih lanjut, ia memperoleh dua bahan baru, satu coklat dan hijau lainnya. Cleve bernama bahan Holmia coklat dan bahan Thulia hijau. Holmia adalah oksida dari holmium unsur dan Thulia adalah oksida dari thulium unsur. Spektrum penyerapan Holmium diamati awal tahun itu oleh JL Soret dan M. Delafontaine, ahli kimia Swiss. Hari ini, holmium terutama diperoleh melalui proses pertukaran ion dari pasir monasit ((Ce, La, Th, Nd, Y) PO4), bahan kaya unsur tanah langka yang dapat berisi sebanyak 0,05% holmium.

Kegunaan

Holmium tidak memiliki aplikasi komersial, meskipun memiliki sifat magnetik yang tidak biasa yang dapat dimanfaatkan di masa depan. Beberapa senyawa holmium meliputi: oksida holmium (Ho2O3), holmium fluoride (HoF3) dan holmium iodida (HoI3).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *