Kegunaan Unsur Kadmium dan Sejarah Unsur Kadmium

Nama unsur Kadmium berasal dari cadmia kata Latin dan kadmeia kata Yunani, yang adalah nama-nama kuno untuk calamine (zinc Carbonite). Unsur Kadmium mempunyai:

  • Nomor atom: 48
  • Berat atom: 112,411
  • Titik lebur: 594,22 K (321,07 ° C atau 609,93 ° F)
  • Titik didih: 1040 K (767 ° C atau 1413 ° F)
  • Kepadatan: 8.69 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 5
  • Nomor golongan: IIB
  • Perkiraan kelimpahan di kerak bumi: 1,5 × 10-1 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 1.1 × 10-4 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 3
  • Energi ionisasi: 8,994 eV
  • Bilangan oksidasi: +2
TV berwarna

Kadmium di pospor biru dan hiaju pada TV berwarna

Sejarah

Kadmium ditemukan oleh Friedrich Strohmeyer, seorang ahli kimia Jerman, pada tahun 1817 saat mempelajari sampel calamine (ZnCO3). Ketika dipanaskan, Strohmeyer melihat bahwa beberapa sampel calamine bersinar dengan warna kuning sedangkan sampel lainnya tidak. Setelah pemeriksaan lebih lanjut, dia menetapkan bahwa calamine yang berubah warna bila dipanaskan jumlah jejak terkandung unsur baru. Hanya ada satu mineral yang mengandung sejumlah besar kadmium, greenockite (CdS), tetapi tidak umum cukup untuk menambang menguntungkan. Untungnya, sejumlah kecil kadmium ditemukan di seng bijih dan sebagian besar kadmium yang dihasilkan saat ini diperoleh sebagai produk sampingan dari pertambangan dan penyulingan seng.

Kegunaan Kadmium

Kadmium adalah logam beracun dan penggunaannya agak terbatas karena alasan ini. Seperti seng, kadmium dapat dilapisi dengan bahan lain untuk melindungi mereka dari korosi. Kadmium mudah menyerap neutron dan digunakan untuk membuat batang kendali reaktor nuklir. Kadmium juga digunakan dalam baterai nikel-kadmium dapat diisi ulang.

Kadmium dengan paduan perak untuk membentuk solder, logam dengan titik leleh yang relatif rendah digunakan untuk bergabung dengan komponen listrik, pipa dan barang-barang logam lainnya. Solder berbasis kadmium harus ditangani dengan hati-hati untuk mencegah keracunan kadmium. Paduan Kadmium juga digunakan untuk membuat bantalan gesekan rendah yang sangat tahan terhadap kelelahan.

Kadmium sulfat penta hidrat   (3CdSO4 · 5H2O), salah satu senyawa kadmium, digunakan dalam perangkat yang disebut sel Weston, jenis baterai yang menghasilkan tegangan yang tepat digunakan untuk mengkalibrasi peralatan medis dan laboratorium. Kadmium sulfida (CdS), senyawa kadmium lain, adalah bubuk kuning yang digunakan sebagai pigmen. Senyawa kadmium lainnya yang digunakan dalam fosfor dari televisi hitam putih dan di fosfor biru dan hijau di set televisi berwarna.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *