Kegunaan Unsur Kurium (Curium) dan Sejarah Penemuannya

Nama unsur curium dinamai ilmuwan Pierre dan Marie Curie.

  • Nomor atom: 96
  • Berat atom: 247
  • Titik lebur: 1618 K (1345 ° C atau 2453 ° F)
  • Titik didih: ~ 3400 K (~ 3100 ° C atau 5600 ° F)
  • Kepadatan: 13.51 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 7
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Aktinida
  • Jumlah Isotop Stabil: 0
  • Energi Ionisasi: 6.02 eV
  • Bilangan oksidasi: +3
Curium

Curium

Sejarah dan Kegunaan

Curium pertama kali diproduksi oleh Glenn T. Seaborg, Ralph A. James dan Albert Ghiorso, bekerja di University of California, Berkeley, pada tahun 1944. Mereka ditembaki atom plutonium-239, sebuah isotop plutonium, dengan partikel alfa yang telah dipercepat dalam perangkat yang disebut siklotron. Hal ini menghasilkan atom curium-242 dan satu neutron bebas. Curium-242 memiliki waktu paruh sekitar 163 hari dan meluruh menjadi plutonium-238 melalui peluruhan alfa atau meluruh melalui fisi spontan.
Isotop paling stabil Curium yang, curium-247, memiliki waktu paruh sekitar 15.600.000 tahun. Meluruh menjadi plutonium-243 melalui peluruhan alfa.

Karena hanya jumlah miligram curium pernah diproduksi, saat ini tidak ada aplikasi komersial untuk itu, meskipun dapat digunakan dalam generator radioisotop termoelektrik di masa depan. Curium terutama digunakan untuk penelitian ilmiah dasar.

Para ilmuwan telah menghasilkan beberapa senyawa curium. Mereka termasuk: curium dioksida (CmO2), curium trioksida (Cm2O3), curium bromide (CmBr3), curium klorida (CmCl3), curium klorida (CmCl3), curium tetrafluoride (CmF4) dan curium iodida (CmI3). Seperti unsur, senyawa saat ini tidak memiliki aplikasi komersial dan terutama digunakan untuk penelitian ilmiah dasar.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *