Kegunaan Unsur Lutesium dan Sejarah Lutesium

Nama unsur ini berasal dari nama kuno untuk kota Paris, Lutetia. Unsur lutesium mempunyai:

  • Nomor atom: 71
  • Berat atom: 174.9668
  • Titik lebur: 1936 K (1663 ° C atau 3025 ° F)
  • Titik didih: 3675 K (3402 ° C atau 6156 ° F)
  • Kepadatan: 9,84 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: –
  • Nama Kelompok: Lantanida
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 8 × 10-1 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 1,5 × 10-7 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 1
  • Energi Ionisasi: 5,426 eV
  • Bilangan oksidasi: +3

 

Lutesium

Lutesium

Sejarah

Mineral gadolinit ((Ce, La, Nd, Y) 2FeBe2Si2O10), ditemukan di sebuah tambang dekat kota Ytterby, Swedia. Pada tahun 1843, Carl Gustaf Mosander, seorang ahli kimia Swedia, mampu memisahkan gadolinit menjadi tiga jenis bahan, yang ia beri nama yttria, erbia dan terbia. Seperti yang mungkin diharapkan mengingat kesamaan antara nama-nama dan sifat, para ilmuwan erbia segera bingung dan terbia dan, oleh 1877, telah terbalik nama mereka. Mosander disebut erbia sekarang disebut terbia dan sebaliknya. Pada tahun 1878 Jean Charles de Galissard Marignac, seorang ahli kimia Swiss, menemukan bahwa erbia itu sendiri terdiri dari dua komponen. Salah satu komponen bernama ytterbia oleh Marignac sedangkan komponen lainnya mempertahankan nama erbia.

Marignac percaya bahwa ytterbia adalah senyawa unsur baru, yang ia beri nama Iterbium. Ahli kimia lainnya yang dihasilkan dan bereksperimen dengan Iterbium dalam upaya untuk menentukan beberapa sifat itu. Sayangnya, para ilmuwan yang berbeda diperoleh hasil yang berbeda dari percobaan yang sama. Sementara beberapa ilmuwan percaya bahwa ini hasil yang tidak konsisten disebabkan oleh prosedur yang buruk atau peralatan yang rusak, Georges Urbain, seorang ahli kimia Perancis, percaya bahwa Iterbium tidak unsur sama sekali, tapi campuran dari dua unsur. Pada tahun 1907, Urbain mampu memisahkan Iterbium menjadi dua unsur. Urbain bernama salah satu unsur neoytterbium (Iterbium baru) dan lutecium unsur lainnya. Carl Auer von Welsbach, seorang ahli kimia Jerman yang bekerja secara independen dari Urbain, mencapai kesimpulan yang sama di hampir saat yang sama. Welsbach memilih nama albebaranium dan cassiopium untuk unsur-unsur ini. Urbain akhirnya dikreditkan dengan penemuan unsur-unsur dan memenangkan hak untuk nama mereka, meskipun ahli kimia kemudian berubah nama neoytterbium kembali ke Iterbium dan mengganti ejaan lutecium ke lutesium. Hari ini, lutetium terutama diperoleh melalui proses pertukaran ion dari pasir monasit ((Ce, La, Th, Nd, Y) PO4).

Kegunaan

Lutesium merupakan salah satu unsur yang paling sulit untuk mempersiapkan dan tidak memiliki manfaat praktis skala besar, meskipun beberapa isotop yang dapat digunakan sebagai katalis dalam produk minyak bumi dan katalis dalam beberapa proses hidrogenasi dan polimerisasi.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *