Kegunaan Unsur Niobium dan Sejarah Niobium

Nama unsur niobium dinamakan untuk sosok mitologi Yunani Niobe. Unsur Niobium mempunyai:

  • Nomor atom: 41
  • Berat atom: 92,90638
  • Titik lebur: 2750 K (2477 ° C atau 4491 ° F)
  • Titik didih: 5017 K (4744 ° C atau 8571 ° F)
  • Kepadatan: 8.57 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 5
  • Nomor golongan: 5
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 2,0 × 101 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 1 × 10-5 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 1
  • Energi Ionisasi: 6,759 eV
  • Bilangan oksidasi: +5, +3
  • Konfigurasi elektron: 1s2 2s2 2P6 3S2 3P6 3d10 4s2 4P6 4d3 5s2

 

Kawat superkonduktif

Kawat superkonduktif terbuat dari paduan niobium dan titanium

Sejarah Niobium

Kisah penemuan niobium adalah sedikit membingungkan. Gubernur pertama Connecticut, John Winthrop Muda, menemukan mineral baru sekitar 1734. Dia bernama mineral kolumbit ((Fe, Mn, Mg) (Nb, Ta) 2O6) dan mengirim sampel itu ke Museum Inggris di London , Inggris. Kolumbit duduk dalam museum koleksi mineral selama bertahun-tahun sampai dianalisis oleh Charles Hatchett pada tahun 1801. Hatchett tahu bahwa ada unsur yang tidak diketahui di kolumbit, tapi ia tidak dapat mengisolasi itu. Dia menamakan unsur baru itu columbium.

Nasib columbium mengambil giliran drastis pada tahun 1809 ketika William Hyde Wollaston, seorang ahli kimia Inggris dan fisikawan, dibandingkan mineral kolumbit dan tantalite ((Fe, Mn) (Ta, Nb) 2O6) dan menyatakan bahwa columbium sebenarnya tantalum unsur. Kebingungan ini muncul karena tantalum dan niobium adalah logam yang sama, selalu ditemukan bersama-sama dan sangat sulit untuk mengisolasi.

Niobium ditemukan kembali dan diganti oleh Heinrich Rose pada tahun 1844 ketika ia menghasilkan dua asam baru, asam niobic dan asam pelopic, dari sampel kolumbit dan tantalite. Asam ini sangat mirip satu sama lain dan butuh dua puluh dua tahun dan seorang ahli kimia Swiss bernama Jean Charles de Galissard Marignac untuk membuktikan bahwa ini adalah dua bahan kimia yang berbeda yang dihasilkan dari dua unsur yang berbeda. Niobium logam akhirnya diisolasi oleh ahli kimia Swedia Christian Wilhelm Blomstrand pada tahun 1864. Saat ini, niobium terutama diperoleh dari mineral kolumbit dan piroklor ((Ca, Na) 2Nb2O6 (O, OH, F)).

Kegunaan Niobium

Niobium digunakan sebagai agen paduan dan untuk perhiasan, tapi mungkin aplikasi yang paling menarik di bidang superkonduktivitas. Kawat superkonduktif dapat dibuat dari paduan niobium dan titanium yang kemudian dapat digunakan untuk membuat magnet superkonduktif. Paduan lain niobium, seperti yang dengan timah dan aluminium, yang superkonduktif juga. Niobium murni itu sendiri superkonduktor ketika didinginkan di bawah 9,25 K (-442,75 ° F). Rongga niobium superkonduktif berada di jantung dari mesin yang dibangun di Fasilitas Thomas Jefferson National Accelerator. Mesin ini, yang disebut akselerator elektron, digunakan oleh para ilmuwan untuk mempelajari struktur quark materi. 338 rongga niobium akselerator bermandikan helium cair dan mempercepat elektron untuk hampir kecepatan cahaya.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *