Kegunaan Unsur Perak dan Sejarah unsur Perak

Nama unsur Perak berasal dari kata seolfor Anglo-Saxon. Simbol kimia perak berasal dari kata Latin untuk perak, argentum. Unsur perak mempunyai:

  • Nomor atom: 47
  • Berat atom: 107.8682
  • Titik lebur: 1.234,93 K (961,78 ° C atau 1.763,20 ° F)
  • Titik didih: 2435 K (2162 ° C atau 3924 ° F)
  • Kepadatan: 10,501 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 5
  • Nomor golongan: IB
  • Perkiraan kelimpahan di kerak bumi: 7,5 × 10-2 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 4 × 10-5 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 2
  • Energi ionisasi: 7,576 eV
  • Bilangan oksidasi: +1
Solder

Perak digunakan pada pembuatan solder

Sejarah

Bukti arkeologi menunjukkan bahwa orang telah menggunakan perak untuk setidaknya 5000 tahun. Perak dapat diperoleh dari deposito murni, dari bijih perak seperti argentite (Ag2S) dan tanduk perak (AgCl), dan dalam hubungannya dengan deposito bijih yang mengandung timah, emas atau tembaga.

Kegunaan Perak

Perak dan senyawa perak memiliki banyak kegunaan. Perak murni adalah konduktor terbaik panas dan listrik dari semua logam dikenal, sehingga kadang-kadang digunakan dalam pembuatan solder, kontak listrik dan papan sirkuit cetak. Perak juga reflektor terbaik cahaya tampak diketahui, tetapi cermin perak harus diberi lapisan pelindung untuk mencegah mereka dari noda. Perak juga telah digunakan untuk membuat koin, meskipun saat ini logam lainnya biasanya digunakan di tempatnya. Sterling silver, paduan yang mengandung 92,5% perak, digunakan untuk membuat perak, perhiasan dan barang-barang dekoratif lainnya. Baterai kapasitas tinggi dapat dibuat dengan perak dan seng dan perak dan kadmium. Perak nitrat (AgNO3) adalah peka cahaya dan digunakan untuk membuat film fotografi dan kertas. Perak iodida (AgI) digunakan untuk bibit awan untuk menghasilkan hujan.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *